Kakak Iparku aku ader cowunk kakak ipar „, mulut dier nie mcm langsi skit. pantang jmpe aq jer mesty na mara.. musty ader yg x kne. itu r ini r„, mcm2.. dier jugak jdi ckgu aq kt uma„, habis dimaki aq klu aq x dpat jwp soalan dier… bdoh r bangang r„ mcm.. pas2 ader ckali 2 aq tersiku bontot dier yg sdap kalu dapat enjut 2„, dier tros marah aq.. paling aq skit aty dier ckp kote kecik ader aty na pgang dier punyer.. aq fed up gler… last skali ader mmbr aq promote ubat perangsang aq beli cbb na knakn dier nie.. time dier ajar aq tusyen , aq ltak 4 bijik kt dlm botol air… bru pdan mke ko.. mle2 aq tgok lpas dier minum dier mcm x snang duduk.. btolkn bju r , tali bra r… aq pon perhati jer dier.. berpeluh2 dier… last skaali dier msok bilik dier.. kebetulan abg aq keje kt luuar 3 hary.. aq intai dier kt dlam bilik , aq tgok dier nga raba pepek dier.. aq saje pnggl dier kluar konon2 ader soalan aq x pham„, ble dier kuar na jaq aq„ aq tgok tetek dier jadi bulat semcm.. time dier nga ajr , aq sje wt terpegang dier punyer pinggang„ lme2 aq pegang makin erat .. smpi r aq plok dier. dier seakan2 sudi, almaklum r da telan 4 bijik. aq plo dier dari blakangtgan aq usap2 prot dier.. dier ckp “asl nie” aq wt bodo jer dier tros menggeliat.. tgan aq naik2 smpi dapat pggang tetek dier.. benda yg aq idam kn cbb tetek dier bsr gieler.. mmg da lme aq target tetek dier nie, bwu skunk dapat. aq pam2 tetek dier lme2 dier lyan. “pam r kuat lgi, cdp nie.. aaaaahhh… ” aq tarik puting dier panjang2… pas2 aq baringkan dier kt ats lantai… aq bukak tshrit dier.. skunk tetek dier yg putih melepak ngan body dier aq miliki.. aq pam , tampar isap tetek dier.. aaaahhh… dier pown lyan2.. aq pown bukak bra biru dier„, aq nmpk puting yg merah ala2 pink skit. aq tros gigit dier punyr puting… meraung dier.. aq lpas sume kegeraman aq .. lpas 2 slow2 aq raba pepek dier yg agak tembam 2.. basah.. aq bukak sluar dier pastu spender dier yg basah 2 menanmbah lgi ghairah aq utk menawan SINGA BETINA nie.. aq jilat dier punyer pepek , aq dpt rsekn bijik kelentik dier yg bulat itu.. aq tenyeh2 dier punyer kelentit pkai aq punyer lidah.. dier pown aaaaahhhh…. aaaahhhh…. cpt2 akak da x tahan da nie… cpt r jolok pepek akak…. aq da na pancut da nie… bru aq tau yg dier nie cpat panccut , tpi aq pduli aper… aq isap dier punyer pepek jilat… aq main biik dier„, makin kuat dier meraung.. aaaahhh… aaaah….. nga sdap2 aq lyan pepek dier, dier kepit kpale aq n basah banjir mulut aq ngan air dier… banyak jugak air pelacur nie ckp aq.. dier da x kesah aq pnggl dier aper skunk. bgi dier yg penting puas… aq x melepaskn peluang jilat air dier cmpi licin.. pas2 aq memasokkn jari aq kt dlm lubang pantat dier.. aaaaahhhh… jolok r tros.. akak da x thn na rse kote ko… aq biarkn jer.. aq main pepek dier cmpi 3 jari… makin kuat aq tenyeh pepek dier , makin x snang ddok dier… terangkat2 bontot dier… lpas aq masokkn jari yg keempat da mle ketat giler.. makin sdap r aq wt onani…. nga sdap aq lyan dier aq teringt mmbr aq sowank yg mmg da lme mengidam kakak ipar aq punyer.. aq cpai enset aq direct aq kol dier sroh dtg… dier pown ckp asl pas2 aq ltak hnpon 2 kt molot kakak iparku yg aq gelar pelacur.. dgr suara pelacur 2 meraung kawan aq tros naik stim n dier ckp aq dtg skunk gak… lpas aq abes ltak telepon jer pelacur nie pancut wt kali yg ke2… dier ckp ble ko na jolok… akak da x than nie.. please.. haha tertawa q dalam aty cbb dier skunk mrayu kt aq cbb nakkan kote aq.. aq da x thn kote aq yg da lme menyangap nie.. aq pown masok btg aq yg sepanjang 1 jengkal ke dalam kawasan dara dier. perghh… mantap lgi minah nie walaupun d a xder dara.. aq mle hayun slow2.. makin lme makin dlam aq jolok.. aaaahhhhh….aaaahhh… bsarnyer ko punyer… sakit pepek aq .. ko ari2 mlancap aper.. aq pown ckp.. yuwp.. ari2 mlancap gmbr ko bogel.. ari dpt yg live n panas punyer.. kakak ipar aq ckp, r asl x ckp awl2, klu x aq g lncapkkkkkkkkkaaaaannnn ko.. dier mengerang cbb aq jolok kote aq sedalam2 dalamnyer… aq hayun mcm2 stail.. paling aq lyanbler posisi dier ats aq.. dier cukup pndai main pranan dier..aaaaahhh…. kote ko nie pnjg cgt r… tajam pulak 2… sssssssaaaakkkiiiittt… aq pown ckp dalam nada slamber sakit bru sdap an..??? aq da na pancut da nie… enjut kuat lgi2… aaaaahhhh…. aahhhaahhahhahahaaa… dier pown klimaks kali yg ketiga sedangkn aq skali pown blom lgi… air dier menyebabakan hayunan aq smakin lju… bler aq cmpi ketahap klimaks hayunan aq semakin laju menikam pepek betina nie.. bler na pncot aq tkan dlam2 kote aq… .. dier pown aaaargghhh… kteorunk sme lega… setelah selesai beradu tenaga kawan aq pulak cmpi uma…???? ikuti sambungan nyer..

Kakak Iparku

aku ader cowunk kakak ipar „, mulut dier nie mcm langsi skit. pantang jmpe aq jer mesty na mara.. musty ader yg x kne. itu r ini r„, mcm2.. dier jugak jdi ckgu aq kt uma„, habis dimaki aq klu aq x dpat jwp soalan dier… bdoh r bangang r„ mcm.. pas2 ader ckali 2 aq tersiku bontot dier yg sdap kalu dapat enjut 2„, dier tros marah aq.. paling aq skit aty dier ckp kote kecik ader aty na pgang dier punyer.. aq fed up gler… last skali ader mmbr aq promote ubat perangsang aq beli cbb na knakn dier nie.. time dier ajar aq tusyen , aq ltak 4 bijik kt dlm botol air… bru pdan mke ko.. mle2 aq tgok lpas dier minum dier mcm x snang duduk.. btolkn bju r , tali bra r… aq pon perhati jer dier.. berpeluh2 dier… last skaali dier msok bilik dier.. kebetulan abg aq keje kt luuar 3 hary.. aq intai dier kt dlam bilik , aq tgok dier nga raba pepek dier.. aq saje pnggl dier kluar konon2 ader soalan aq x pham„, ble dier kuar na jaq aq„ aq tgok tetek dier jadi bulat semcm.. time dier nga ajr , aq sje wt terpegang dier punyer pinggang„ lme2 aq pegang makin erat .. smpi r aq plok dier. dier seakan2 sudi, almaklum r da telan 4 bijik. aq plo dier dari blakangtgan aq usap2 prot dier.. dier ckp “asl nie” aq wt bodo jer dier tros menggeliat.. tgan aq naik2 smpi dapat pggang tetek dier.. benda yg aq idam kn cbb tetek dier bsr gieler.. mmg da lme aq target tetek dier nie, bwu skunk dapat. aq pam2 tetek dier lme2 dier lyan. “pam r kuat lgi, cdp nie.. aaaaahhh… ” aq tarik puting dier panjang2… pas2 aq baringkan dier kt ats lantai… aq bukak tshrit dier.. skunk tetek dier yg putih melepak ngan body dier aq miliki.. aq pam , tampar isap tetek dier.. aaaahhh… dier pown lyan2.. aq pown bukak bra biru dier„, aq nmpk puting yg merah ala2 pink skit. aq tros gigit dier punyr puting… meraung dier.. aq lpas sume kegeraman aq .. lpas 2 slow2 aq raba pepek dier yg agak tembam 2.. basah.. aq bukak sluar dier pastu spender dier yg basah 2 menanmbah lgi ghairah aq utk menawan SINGA BETINA nie.. aq jilat dier punyer pepek , aq dpt rsekn bijik kelentik dier yg bulat itu.. aq tenyeh2 dier punyer kelentit pkai aq punyer lidah.. dier pown aaaaahhhh…. aaaahhhh…. cpt2 akak da x tahan da nie… cpt r jolok pepek akak…. aq da na pancut da nie… bru aq tau yg dier nie cpat panccut , tpi aq pduli aper… aq isap dier punyer pepek jilat… aq main biik dier„, makin kuat dier meraung.. aaaahhh… aaaah….. nga sdap2 aq lyan pepek dier, dier kepit kpale aq n basah banjir mulut aq ngan air dier… banyak jugak air pelacur nie ckp aq.. dier da x kesah aq pnggl dier aper skunk. bgi dier yg penting puas… aq x melepaskn peluang jilat air dier cmpi licin.. pas2 aq memasokkn jari aq kt dlm lubang pantat dier.. aaaaahhhh… jolok r tros.. akak da x thn na rse kote ko… aq biarkn jer.. aq main pepek dier cmpi 3 jari… makin kuat aq tenyeh pepek dier , makin x snang ddok dier… terangkat2 bontot dier… lpas aq masokkn jari yg keempat da mle ketat giler.. makin sdap r aq wt onani…. nga sdap aq lyan dier aq teringt mmbr aq sowank yg mmg da lme mengidam kakak ipar aq punyer.. aq cpai enset aq direct aq kol dier sroh dtg… dier pown ckp asl pas2 aq ltak hnpon 2 kt molot kakak iparku yg aq gelar pelacur.. dgr suara pelacur 2 meraung kawan aq tros naik stim n dier ckp aq dtg skunk gak… lpas aq abes ltak telepon jer pelacur nie pancut wt kali yg ke2… dier ckp ble ko na jolok… akak da x than nie.. please.. haha tertawa q dalam aty cbb dier skunk mrayu kt aq cbb nakkan kote aq.. aq da x thn kote aq yg da lme menyangap nie.. aq pown masok btg aq yg sepanjang 1 jengkal ke dalam kawasan dara dier. perghh… mantap lgi minah nie walaupun d a xder dara.. aq mle hayun slow2.. makin lme makin dlam aq jolok.. aaaahhhhh….aaaahhh… bsarnyer ko punyer… sakit pepek aq .. ko ari2 mlancap aper.. aq pown ckp.. yuwp.. ari2 mlancap gmbr ko bogel.. ari dpt yg live n panas punyer.. kakak ipar aq ckp, r asl x ckp awl2, klu x aq g lncapkkkkkkkkkaaaaannnn ko.. dier mengerang cbb aq jolok kote aq sedalam2 dalamnyer… aq hayun mcm2 stail.. paling aq lyanbler posisi dier ats aq.. dier cukup pndai main pranan dier..aaaaahhh…. kote ko nie pnjg cgt r… tajam pulak 2… sssssssaaaakkkiiiittt… aq pown ckp dalam nada slamber sakit bru sdap an..??? aq da na pancut da nie… enjut kuat lgi2… aaaaahhhh…. aahhhaahhahhahahaaa… dier pown klimaks kali yg ketiga sedangkn aq skali pown blom lgi… air dier menyebabakan hayunan aq smakin lju… bler aq cmpi ketahap klimaks hayunan aq semakin laju menikam pepek betina nie.. bler na pncot aq tkan dlam2 kote aq… .. dier pown aaaargghhh… kteorunk sme lega… setelah selesai beradu tenaga kawan aq pulak cmpi uma…???? ikuti sambungan nyer..

Jiran Sebelah Aku dok rumah teres dua tingkat..Jiran aku ni sepasang suami isteri yang tak de anak walaupun hampir 5 thn kawin. Nama suami dia Hashim dan isteri dia aku panggil Ida je.. Suami dia keje sebagai pemandu lori mana kala isteri dia tak keje. Aku dah ada anak 2 orang. Anak aku rapat jugak dengan Ida ni. Boleh kata manjalah dengan dia. Apa saja anak aku nak dia bagi. Disebabkan dia tak kerja jadi anak aku ni dialah yang jaga sebab isteri aku keje. Isteri aku ni keje opis hour dan aku pulak keje ada shift. Jadi kalau aku keje petang atau malam lepas hantar isteri aku pegi keje aku pun hantar lah dua2 anak aku kerumah Ida ni. Disebabkan dah biasa aku boleh terus masuk je rumah dia kalau pintu tak berkunci. Satu hari tu aku keje malam jadi seperti biasa aku pun hantar lah anak aku kerumah dia. Pintu tak kunci jadi aku pun terus masuk. Masa aku masuk tu aku dengar bunyi seperti orang sedang mandi jadi aku pun tunggulah sampai Ida keluar. Kira2 lima minit aku tunggu Ida pun keluar dari bilik mandi dengan hanya bertuala mandi yang agak singkat. Tapi dia ni jenis yang agak tak kisah sangat selamba je dia terus mendapatkan anak aku tu. Dia orang ni memang suka sangat sambil berlari mendapatkan Ida. Entah macamane tetiba anak aku yang sulung tu tertarik lah tuala mandi Ida ni. APa lagi terburailah. Tengok wayang free lah ayah diaorang ni. Aku pun tak lepas peluang dengan selambanya memerhatikan Ida yang dah bogel tu. Tapi dia aku tengok relek je dengan lemah lembut ambik balik tuala tu terus tutup badan dia..Yang buat aku pelik tu dia biasa je seperti tak de apa2 yang berlaku. Hilang ngantuk aku seketika. ” hai syok le tu” tetiba Ida bersuara dengan satu senyuman dan melirik kearah aku. Aku balas le senyuman dia tu. ” Budak2 ni buat kecoh je..maaf ya” balas aku. ” Alah namanya pun budak2. Bukannya dia sengaja. Ida tak marah pun nak buat apa minta maaf”. “Ya lah tapi….” “Alah lupakan lah”. Ida memotang kata2 aku. Aku pun terus diam dan minta diri untuk balik. Sampai kat rumah aku pun terbayang le kejadian tadi membuatkan aku susah nak tido. Bila aku dah tido sampai terbawa2 dalam mimpi kononya aku dapat main dengan Ida. Bila aku sedar dari tido terasa semacam je kat kain pelikat aku. Rupa2 nya aku terpancutkan mani mungkin sebab mimpi main dengan Ida tadi. Aku tengok jam dah pukul 1200, aku pun terus mandi sebab nak pegi makan dengan isteri aku. Memang itu lah rutin aku kalau keje malam. Lepas makan aku pun terus balik rumah. Aku pegi kebelakang rumah nak tengok kain jemuran dah kering ke belum sebab takut2 kalau aku tertido nanti hujan pulak. Masa aku tengah angkat jemuran tu tetiba aku tengok pintu belakang rumah Ida terkuak. Ida muncul dari dalam dengan senyuman. “Baru balik makan ke?” tanya Ida. “Ya” jawab aku ringkas.”Budak2 tido ke?” tanya aku pulak. “Ha’ah, baru je tido, penat main tadi”. “Kalau nakal sangat tu rotan je”. “Alah biasa lah budak2”. “Tapi tak boleh nak dimanjakan sangat nanti pijak kepala”. “Alah dulu kita kecik pun mungkin nakal jugak. Ehh lupa pulak saya, pampesnya dah habis. Kalau ada boleh tak ambikkan”. Ida terus buat cerita lain. Aku pun terus masuk dan mengambil pampes kat dalam rumah. Aku pun ambil satu bungkusan yang belum buka dan bawa ke rumah Ida. Ida pelawa aku masuk untuk tengok budak2 tu. Aku pun terus masuk. Dikepala aku masih teringat mimpi tadi. Mata aku asyik memandang kearah body Ida. Ida ni memang boleh dikatakan mempunyai bentuk badan yang disukai oleh lelaki. Masa tu batang aku dah mula mengeras. Nasib baik aku pakai seluar yang longgar sikit jadi tak le rasa tersepit. Aku pun duduk le kat sofa rumah dia. Sebab anak2 aku memang tido tak jauh dari situ. ” Ha tadi tido mimpi apa”.tetiba Ida bersuara. Terkejut jugak aku bila dia ajukan soalan macam tu.Macam tau2 je aku mimpikan dia. ” Ohh, tak de mimpi apa pun. Tido siang ni bukannya selesa sangat. Kenalah pulak cuaca sekarang ni yang agak panas”. ” Saya tanya sesuatu boleh ?” ” Apa dia “. Jawab ku. ” Kamu masih ingat ke kejadian pagi tadi”. ” kejadian apa”. Aku buat2 lupa. ” Alah, pagi tadi lepas saya mandi”. Aku hanya diam, takut2 tersalah tafsir. ” Kamu suka tak tengok “. Ida cuba memerangkap aku. ” Suka “. balas aku selamba. ” Jadi kalau Ida bagi tengok lagi nak tak”. Terkejut aku dengan kata2 Ida tu. Dalam kepala otak aku terbayang mungkin ada sesuatu yang tak kena dalam hubungan mereka suami isteri. Kalau tak, takkan dia boleh tanya aku macam tu. Bila dia lihat aku diam lagi, Ida terus bangun dan menghampiri aku lalu melabuhkan punggungnya disebelah aku. Ida dengan beraninya meletakkan tangan nya keatas peha aku. Aku dah mula terangsang. Batang aku semakin keras dan tak sabar nak keluar, tapi aku tak menunjukkan yang aku ni gelojoh sangat. Aku hanya membatukan diri membiarkan Ida terus menjalarkan tangan nya keatas peha kau. Mata kami bertentangan tak terkedip. ” Kalau Ida kasi, kamu nak tak”. Ida tanya lagi. Aku hanya terkebil2 memerhatikannya. Ida bangun lalu menarik tangan aku. Kami pun masuk kedalam bilik. Ida macam tak sabar, lalu terus melurutkan semua pakaiannya. Kini Ida dah berbogel di depan aku buat kali yang keduanya. Tapi kali ini bukannya tak disengajakan lagi seperti pagi tadi. Ida merebahkan tubuhnya diatas katil. Tangan nya melambai2 kearah aku. Aku seperti dirasuk terus menghampirinya dan melurutkan juga semua pakaian aku. Aku buka kaki Ida ke posisi yang terbuka. Aku lihat pantatnya sudah pun basah dengan cairan putih. Aku jilat kedua teteknya yang besar dan keras. Ida memejamkan matanya menikmati nafsunya. Aku terus menjilat2 dan kemudian mencium bibirnya. Ida membalas dengan rakusnya. Aku turunkan kepala aku kearah pantatnya pula dan terus menjilat2 di permukaannya. Seketika kemudian aku lihat Ida mengeraskan badannya. Mungkin dia dah climak. Aku pun terus mengarahkan batang aku yang keras itu kearah pantat Ida. Aku main2 kan batang aku di permukaan pantatnya. Ida semakin berair, dan kepala batang aku juga telah basah oleh cairan itu. Dengan perlahan2 aku masukkan batang aku kedalam pantat Ida. Susah juga nak masuk. Terasa seperti anak dara pulak. Aku terus berusaha menekan dan akhirnya hampir separuh batang aku sudah masuk. Aku tarikkan semula dan menekannya masuk semuanya. Aku biarkan seketika batang aku dalam pantat Ida. Terasa hangat. Tangan aku meraba seluruh tubuh Ida. Lidah aku pulak terus mengulum lidah Ida. Ida mula mengeliat bila aku mula tarik dan masukkan batang aku ke dalam pantannya. Lama jugak aku tarik masuk dan akhirnya aku pun terpancut kedalam pantat Ida. Ida Climak lagi buat kali yang ke empat. Aku biarkan batang aku terus berada dalam pantat Ida buat seketika. Beberapa ketika kemudian aku terjelepak disebelah Ida dalam kepuasan. Ida terus mainkan batang aku dengan tangan nya. Bila batang aku keras balik Ida mahukannya lagi. Kali ini aku lebih lama baru terpancut. Ida betul2 keletihan selepas itu lalu tertido. Aku pun balik kerumah aku semula dan sambung tido. Barulah lena tido aku masa tu. Sejak kejadian itu aku sering main lagi dengan Ida terutama ketika aku keje petang dan malam. Sampai sekarang aku masih main lagi dengan dia. Ida kata aku adalah pemuas nafsunya yang tak pernah dia terima dari suaminya.

Jiran Sebelah

Aku dok rumah teres dua tingkat..Jiran aku ni sepasang suami isteri yang tak de anak walaupun hampir 5 thn kawin. Nama suami dia Hashim dan isteri dia aku panggil Ida je.. Suami dia keje sebagai pemandu lori mana kala isteri dia tak keje. Aku dah ada anak 2 orang. Anak aku rapat jugak dengan Ida ni. Boleh kata manjalah dengan dia. Apa saja anak aku nak dia bagi. Disebabkan dia tak kerja jadi anak aku ni dialah yang jaga sebab isteri aku keje. Isteri aku ni keje opis hour dan aku pulak keje ada shift. Jadi kalau aku keje petang atau malam lepas hantar isteri aku pegi keje aku pun hantar lah dua2 anak aku kerumah Ida ni. Disebabkan dah biasa aku boleh terus masuk je rumah dia kalau pintu tak berkunci. Satu hari tu aku keje malam jadi seperti biasa aku pun hantar lah anak aku kerumah dia. Pintu tak kunci jadi aku pun terus masuk. Masa aku masuk tu aku dengar bunyi seperti orang sedang mandi jadi aku pun tunggulah sampai Ida keluar. Kira2 lima minit aku tunggu Ida pun keluar dari bilik mandi dengan hanya bertuala mandi yang agak singkat. Tapi dia ni jenis yang agak tak kisah sangat selamba je dia terus mendapatkan anak aku tu. Dia orang ni memang suka sangat sambil berlari mendapatkan Ida. Entah macamane tetiba anak aku yang sulung tu tertarik lah tuala mandi Ida ni. APa lagi terburailah. Tengok wayang free lah ayah diaorang ni. Aku pun tak lepas peluang dengan selambanya memerhatikan Ida yang dah bogel tu. Tapi dia aku tengok relek je dengan lemah lembut ambik balik tuala tu terus tutup badan dia..Yang buat aku pelik tu dia biasa je seperti tak de apa2 yang berlaku. Hilang ngantuk aku seketika. ” hai syok le tu” tetiba Ida bersuara dengan satu senyuman dan melirik kearah aku. Aku balas le senyuman dia tu. ” Budak2 ni buat kecoh je..maaf ya” balas aku. ” Alah namanya pun budak2. Bukannya dia sengaja. Ida tak marah pun nak buat apa minta maaf”. “Ya lah tapi….” “Alah lupakan lah”. Ida memotang kata2 aku. Aku pun terus diam dan minta diri untuk balik. Sampai kat rumah aku pun terbayang le kejadian tadi membuatkan aku susah nak tido. Bila aku dah tido sampai terbawa2 dalam mimpi kononya aku dapat main dengan Ida. Bila aku sedar dari tido terasa semacam je kat kain pelikat aku. Rupa2 nya aku terpancutkan mani mungkin sebab mimpi main dengan Ida tadi. Aku tengok jam dah pukul 1200, aku pun terus mandi sebab nak pegi makan dengan isteri aku. Memang itu lah rutin aku kalau keje malam. Lepas makan aku pun terus balik rumah. Aku pegi kebelakang rumah nak tengok kain jemuran dah kering ke belum sebab takut2 kalau aku tertido nanti hujan pulak. Masa aku tengah angkat jemuran tu tetiba aku tengok pintu belakang rumah Ida terkuak. Ida muncul dari dalam dengan senyuman. “Baru balik makan ke?” tanya Ida. “Ya” jawab aku ringkas.”Budak2 tido ke?” tanya aku pulak. “Ha’ah, baru je tido, penat main tadi”. “Kalau nakal sangat tu rotan je”. “Alah biasa lah budak2”. “Tapi tak boleh nak dimanjakan sangat nanti pijak kepala”. “Alah dulu kita kecik pun mungkin nakal jugak. Ehh lupa pulak saya, pampesnya dah habis. Kalau ada boleh tak ambikkan”. Ida terus buat cerita lain. Aku pun terus masuk dan mengambil pampes kat dalam rumah. Aku pun ambil satu bungkusan yang belum buka dan bawa ke rumah Ida. Ida pelawa aku masuk untuk tengok budak2 tu. Aku pun terus masuk. Dikepala aku masih teringat mimpi tadi. Mata aku asyik memandang kearah body Ida. Ida ni memang boleh dikatakan mempunyai bentuk badan yang disukai oleh lelaki. Masa tu batang aku dah mula mengeras. Nasib baik aku pakai seluar yang longgar sikit jadi tak le rasa tersepit. Aku pun duduk le kat sofa rumah dia. Sebab anak2 aku memang tido tak jauh dari situ. ” Ha tadi tido mimpi apa”.tetiba Ida bersuara. Terkejut jugak aku bila dia ajukan soalan macam tu.Macam tau2 je aku mimpikan dia. ” Ohh, tak de mimpi apa pun. Tido siang ni bukannya selesa sangat. Kenalah pulak cuaca sekarang ni yang agak panas”. ” Saya tanya sesuatu boleh ?” ” Apa dia “. Jawab ku. ” Kamu masih ingat ke kejadian pagi tadi”. ” kejadian apa”. Aku buat2 lupa. ” Alah, pagi tadi lepas saya mandi”. Aku hanya diam, takut2 tersalah tafsir. ” Kamu suka tak tengok “. Ida cuba memerangkap aku. ” Suka “. balas aku selamba. ” Jadi kalau Ida bagi tengok lagi nak tak”. Terkejut aku dengan kata2 Ida tu. Dalam kepala otak aku terbayang mungkin ada sesuatu yang tak kena dalam hubungan mereka suami isteri. Kalau tak, takkan dia boleh tanya aku macam tu. Bila dia lihat aku diam lagi, Ida terus bangun dan menghampiri aku lalu melabuhkan punggungnya disebelah aku. Ida dengan beraninya meletakkan tangan nya keatas peha aku. Aku dah mula terangsang. Batang aku semakin keras dan tak sabar nak keluar, tapi aku tak menunjukkan yang aku ni gelojoh sangat. Aku hanya membatukan diri membiarkan Ida terus menjalarkan tangan nya keatas peha kau. Mata kami bertentangan tak terkedip. ” Kalau Ida kasi, kamu nak tak”. Ida tanya lagi. Aku hanya terkebil2 memerhatikannya. Ida bangun lalu menarik tangan aku. Kami pun masuk kedalam bilik. Ida macam tak sabar, lalu terus melurutkan semua pakaiannya. Kini Ida dah berbogel di depan aku buat kali yang keduanya. Tapi kali ini bukannya tak disengajakan lagi seperti pagi tadi. Ida merebahkan tubuhnya diatas katil. Tangan nya melambai2 kearah aku. Aku seperti dirasuk terus menghampirinya dan melurutkan juga semua pakaian aku. Aku buka kaki Ida ke posisi yang terbuka. Aku lihat pantatnya sudah pun basah dengan cairan putih. Aku jilat kedua teteknya yang besar dan keras. Ida memejamkan matanya menikmati nafsunya. Aku terus menjilat2 dan kemudian mencium bibirnya. Ida membalas dengan rakusnya. Aku turunkan kepala aku kearah pantatnya pula dan terus menjilat2 di permukaannya. Seketika kemudian aku lihat Ida mengeraskan badannya. Mungkin dia dah climak. Aku pun terus mengarahkan batang aku yang keras itu kearah pantat Ida. Aku main2 kan batang aku di permukaan pantatnya. Ida semakin berair, dan kepala batang aku juga telah basah oleh cairan itu. Dengan perlahan2 aku masukkan batang aku kedalam pantat Ida. Susah juga nak masuk. Terasa seperti anak dara pulak. Aku terus berusaha menekan dan akhirnya hampir separuh batang aku sudah masuk. Aku tarikkan semula dan menekannya masuk semuanya. Aku biarkan seketika batang aku dalam pantat Ida. Terasa hangat. Tangan aku meraba seluruh tubuh Ida. Lidah aku pulak terus mengulum lidah Ida. Ida mula mengeliat bila aku mula tarik dan masukkan batang aku ke dalam pantannya. Lama jugak aku tarik masuk dan akhirnya aku pun terpancut kedalam pantat Ida. Ida Climak lagi buat kali yang ke empat. Aku biarkan batang aku terus berada dalam pantat Ida buat seketika. Beberapa ketika kemudian aku terjelepak disebelah Ida dalam kepuasan. Ida terus mainkan batang aku dengan tangan nya. Bila batang aku keras balik Ida mahukannya lagi. Kali ini aku lebih lama baru terpancut. Ida betul2 keletihan selepas itu lalu tertido. Aku pun balik kerumah aku semula dan sambung tido. Barulah lena tido aku masa tu. Sejak kejadian itu aku sering main lagi dengan Ida terutama ketika aku keje petang dan malam. Sampai sekarang aku masih main lagi dengan dia. Ida kata aku adalah pemuas nafsunya yang tak pernah dia terima dari suaminya.

Cikgu Tuisyen Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka. Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam. Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang muurid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mreka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau. Mrs. Chin sewaktu dirumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya.  Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannay tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya. Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya. Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap. Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan. Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual. “Cikgu” sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan. “Yes” jawabku ringkas menantikan kata-katanya. “Next week I mesti pergi Penang. Ada projek” sambungnya. “Wah, baguslah” jawabku semula. “But the problem is, I must go there one week” “Then, What the problem you got” jawabku semula. “Nobody will be here to take care of my family” “You can call your saudara” “I did, but they cannot help. They have a lot of work to do” balasnya dengan wajah yang agak kesal. “I hope you can help me” sambungnya. “Tolong !!” aku terkejut dengan permintaan itu. “How” “I nak you tolong stay here at night” “Haaa !!!” tersentak aku dengan permintaannya. “But next week cuti, I nak balik kampung” “Just one week, please” “Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you one” Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap. “You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, it’s must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wifw and my daughter only” “Plese cikgu, please think about it” sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri. “I’ll pay you” kata suaminya. “It’s not about money” balasku. “Then ?” “Bila you pergi ?” soal aku. “This Sunday, and I’ll be home next Saturday” jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju. “O.K.lah” sambungku. “But just one week” “O.K…O.K….” balas mereka serentak dengan senyuman. “Thanks” sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang. “This Sunday night I datang” kataku sambil bangun hendak balik. “O.K. I will prepair your room” balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu. “I balik dulu” “Thanks cikgu” suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. “Thank you very much” Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti. Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diorang tak kisah.  Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring. Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa kau mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air…… Aku tidur dalam keadaan stim malam tu …….. Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak.  Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit. Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat. “Coming !!” aku dengar suara Mrs. Chin menyahut. Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci.. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh.  “Please coming” katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun. “Sorry, make you waiting” katanya sambil berlalu. “I mandi tadi” “It’s OK” balasku. “Duduklah, I nak salin baju” sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ. Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas. “Jemput minum” katanya sambil duduk berhadapan aku.  “Thanks” aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu.  “Thanks, because you sudi datang” Mrs. Chin memulakan perbualan. “I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy” tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan. “Ohh…. dia dah tidur” “Awalnya” “Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur” “Oooo …. like that” Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu. “How old are you” tanyanya selepas sekian lama. “25”, jawabku ringkas. “Bila nak kahwin?”  “Tak tau lah. muda lagi” “Jangan tunggu lama” “Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?” “Hmmm ….” Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya. “Let me show you your room”, katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le. Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy.  “Here’s your room” katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. “I hope you like it” “Yes, thank you” balasku. “I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make your self at home” jelasnya sambil meninggalkan aku.  “OK thanks, I memang tidur lambat” balasku. Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ. Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku. Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi……. Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian……. Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung. Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi…. Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk. Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut. “Cikgu, I nak masuk tidur dulu” katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam. “OK” balas ku ringkas. Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan. “Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit”, tekad hatiku. Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. “Mungkin dahaga kut” kata hatiku. Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba …… “Auchhhh !!!! ……. Arrrgghhhh !!!!!” terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga. Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan. “Why? What happened ?” tanyaku seraya duduk di hadapannya. “I tergelincir”  “Sakit mana?” tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya. “Let me see” balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni. Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja. “Boleh jalan?” aku tanya. Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali.  “Tak boleh” jawabnya mengerutkan muka. “Let me help you. I will take you up stairs” balasku terus berdiri. Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. “Mungkin tidur dia tak pakai kut” kata hatiku. Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya kuunjurkan. “Biar saya urut sikit” pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu. “Sakit lagi tak?” “Kurang sikit” Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu.  “Pandai you urut ya” sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya. “You urutkan bahu I” pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku. Aku tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.  “Mmmmm ….. mmmmm ……” suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran. Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya. Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung , membangkit nafsuku. “Ahhh ….. mmmmmm ….”  Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu.  Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian.  Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari ku menggentel-gentel putingnya.  “Hei ! janganlah” larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. “You urutkan my whole body” pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik. Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit. Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan kugosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini.  Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak. “Ahh ….. mmmm ….. mmmmm…..” Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye. Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Kukucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas.  Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri diahadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya. Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagu kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kni berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seliuar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja. Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa. Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya.  Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu “Ahhh…….mmmmm……..” aku mengerang kesedapan. Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya.  Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan. Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan. Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua.  Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.  Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan. Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat.  Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku. Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu. Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku  hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir  kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi.  Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku.“Ahhhhhh …….. hhhhhhhhhh …………” Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku. Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya.  Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat.  “Please … ssss ……..” pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku. Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya. “Arghhhhh…..hhhhhh………..” Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya.  Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula.  Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit.  Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, puttingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti.  Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan ……. “Arrrggghhhhh ……..”  Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora.  Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang.  Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.  Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan.  Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya. Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang. Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna…. Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.  Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya. Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.  Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu. Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.  Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. “Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit” bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya.  Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya. Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya. Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu. Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.  Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya. Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya. “Cikgu” suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. “Kalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi” “Tengoklah” balasku. “Kalau I free” “Please cikgu” sambung Mrs. Chin memandang ke arahku. Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.  “OK lah” jawabku.  Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu. Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan…… 

Cikgu Tuisyen

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka.

Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam.

Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang muurid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mreka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau.

Mrs. Chin sewaktu dirumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya. 

Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk. Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannay tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.

Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya.

Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le, bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.

Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan.

Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual.

“Cikgu” sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan.

“Yes” jawabku ringkas menantikan kata-katanya.

“Next week I mesti pergi Penang. Ada projek” sambungnya.

“Wah, baguslah” jawabku semula.

“But the problem is, I must go there one week”

“Then, What the problem you got” jawabku semula.

“Nobody will be here to take care of my family”

“You can call your saudara”

“I did, but they cannot help. They have a lot of work to do” balasnya dengan wajah yang agak kesal.

“I hope you can help me” sambungnya.

“Tolong !!” aku terkejut dengan permintaan itu. “How”

“I nak you tolong stay here at night”

“Haaa !!!” tersentak aku dengan permintaannya. “But next week cuti, I nak balik kampung”

“Just one week, please”

“Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you one” Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap.

“You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, it’s must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wifw and my daughter only”

“Plese cikgu, please think about it” sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

“I’ll pay you” kata suaminya.

“It’s not about money” balasku.

“Then ?”

“Bila you pergi ?” soal aku.

“This Sunday, and I’ll be home next Saturday” jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju.

“O.K.lah” sambungku. “But just one week”

“O.K…O.K….” balas mereka serentak dengan senyuman.

“Thanks” sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang.

“This Sunday night I datang” kataku sambil bangun hendak balik.

“O.K. I will prepair your room” balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu.

“I balik dulu”

“Thanks cikgu” suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. “Thank you very much”

Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.

Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diorang tak kisah. 

Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring.

Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa kau mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya berkemban keluar dari bilik air……

Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ……..

Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak. 

Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.

Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat.

“Coming !!” aku dengar suara Mrs. Chin menyahut.

Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci.. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh. 

“Please coming” katanya. Aku pun masuk dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun.

“Sorry, make you waiting” katanya sambil berlalu. “I mandi tadi”

“It’s OK” balasku.

“Duduklah, I nak salin baju” sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek majalah yang ada di situ.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas.

“Jemput minum” katanya sambil duduk berhadapan aku. 

“Thanks” aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu. 

“Thanks, because you sudi datang” Mrs. Chin memulakan perbualan.

“I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy” tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan.

“Ohh…. dia dah tidur”

“Awalnya”

“Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur”

“Oooo …. like that”

Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam Cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu.

“How old are you” tanyanya selepas sekian lama.

“25”, jawabku ringkas.

“Bila nak kahwin?” 

“Tak tau lah. muda lagi”

“Jangan tunggu lama”

“Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?”

“Hmmm ….”

Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya.

“Let me show you your room”, katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le.

Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy. 

“Here’s your room” katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. “I hope you like it”

“Yes, thank you” balasku.

“I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make your self at home” jelasnya sambil meninggalkan aku. 

“OK thanks, I memang tidur lambat” balasku.

Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ.

Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.

Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi…….

Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian…….

Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung.

Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi….

Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil kami berbual kosong sehingga mata mengantuk.

Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan dan saudara sebelah suaminya tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut.

“Cikgu, I nak masuk tidur dulu” katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam.

“OK” balas ku ringkas.

Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan.

“Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit”, tekad hatiku.

Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. “Mungkin dahaga kut” kata hatiku.

Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ……

“Auchhhh !!!! ……. Arrrgghhhh !!!!!” terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga.

Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.

“Why? What happened ?” tanyaku seraya duduk di hadapannya.

“I tergelincir” 

“Sakit mana?” tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya.

“Let me see” balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni.

Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja.

“Boleh jalan?” aku tanya.

Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali. 

“Tak boleh” jawabnya mengerutkan muka.

“Let me help you. I will take you up stairs” balasku terus berdiri.

Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahan-lahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. “Mungkin tidur dia tak pakai kut” kata hatiku.

Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya kuunjurkan.

“Biar saya urut sikit” pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.

“Sakit lagi tak?”

“Kurang sikit”

Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu. 

“Pandai you urut ya” sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya.

“You urutkan bahu I” pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku.

Aku tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu. 

“Mmmmm ….. mmmmm ……” suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran.

Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya.

Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung , membangkit nafsuku.

“Ahhh ….. mmmmmm ….” 

Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu. 

Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian. 

Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari ku menggentel-gentel putingnya. 

“Hei ! janganlah” larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. “You urutkan my whole body” pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik.

Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit.

Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan kugosok lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini. 

Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak.

“Ahh ….. mmmm ….. mmmmm…..”

Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahan-lahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye.

Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Kukucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut. Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas. 

Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri diahadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.

Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagu kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kni berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seliuar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja.

Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasa.

Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya. 

Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu

“Ahhh…….mmmmm……..” aku mengerang kesedapan.

Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya. 

Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan.

Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada kata-kata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan.

Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua. 

Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku. 

Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan.

Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat. 

Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku.

Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi. Kelihatan kelentitnya yang merah bergerak-gerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku 

hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir 

kemaluannya. Basah lidahku bertemu air mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi. 

Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku.“Ahhhhhh …….. hhhhhhhhhh …………”

Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku.

Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya. 

Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat. 

“Please … ssss ……..” pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku.

Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya.

“Arghhhhh…..hhhhhh………..”

Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya. 

Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula. 

Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit. 

Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, puttingnya aku gentel-gentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti. 

Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan …….

“Arrrggghhhhh ……..” 

Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang bergelora. 

Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang. 

Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra. 

Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan. 

Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya.

Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.

Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna….

Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya. 

Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya. Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah. 

Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu.

Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga. 

Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. “Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit” bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya. 

Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.

Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.

Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.

Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar. 

Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.

Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.

“Cikgu” suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. “Kalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi”

“Tengoklah” balasku. “Kalau I free”

“Please cikgu” sambung Mrs. Chin memandang ke arahku.

Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas. 

“OK lah” jawabku. 

Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.

Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan…… 

Cikgu Normala cerita ni terjadi bila aku tak siapkan folio kh skolah aku, nama aku dani, aku nak cwerita pasal pengalaman aku ngan cikgu normala, cikgu kh aku, masa tu pukul 8 lah macam tu kan, cikgu normala call aku, aku pun angkat ah dia ajak buat folio kat sekolah cikgu nak esok gak, aku pun buat jelah, masa kat sekolah tu masa tengah salin dia kata nak pg toilet, lepas dia balik dari toilet muka dia semacam jek, aku tanya ah dia kata dia rindu belaian suami dia dah 6bulan tak main, aku tengok muka dia kesian gila aku pujuk ah tak jadi gak lepas tu masa dia tengah nangis aku cium mulut dia terus terdiam, mula2 dia tak layan gak lama2 dia layan, perggh cikgu ni mmg pro ah comolot, mmg stim abis, lepas tu aku raba2 sikit punggung dia mmg besar, lepas tu aku bukak tudung ngan baju kurung dia perrggghh tetek kecik tp body mmg mantap, aku bukak bra dia isap2 tetek dia, perrggh mmg sedap tak terhingga, muka dia mmg sangap gila, aku bukak pulak kain dia dia kata kjap, cikgu nak bukak seluar awak dulu, aku bukak baju aku, lpas tu dia bukak ah sluar aku aku pakai seluar pendek je, dia bukak jgak dia usap2 konek aku, mmg stim abes, lpas tu dia isap, aku bkak pulak kain dia, dia tros baring kat sofa guru tu aku ape lg mulakan lah projek terbaik akuaku masukkan pelan2 konek aku dalam pepek dia longgar sikit ah maklumlah bini orang kan? aku ayun slow dulu lepas tu try laju, mmg dia menjerit abis, aku pun pgg la tetek dia yang tak seberapa tu, kitaorang try macam2 stail dari doggy sampai la 69, mmg best main ngan cikgu tu, pepek dia lenjun abis dah macam fresh punya pepek dah muka dah la comel abis

Cikgu Normala

cerita ni terjadi bila aku tak siapkan folio kh skolah aku, nama aku dani, aku nak cwerita pasal pengalaman aku ngan cikgu normala, cikgu kh aku, masa tu pukul 8 lah macam tu kan, cikgu normala call aku, aku pun angkat ah dia ajak buat folio kat sekolah cikgu nak esok gak, aku pun buat jelah, masa kat sekolah tu masa tengah salin dia kata nak pg toilet, lepas dia balik dari toilet muka dia semacam jek, aku tanya ah dia kata dia rindu belaian suami dia dah 6bulan tak main, aku tengok muka dia kesian gila aku pujuk ah tak jadi gak lepas tu masa dia tengah nangis aku cium mulut dia terus terdiam, mula2 dia tak layan gak lama2 dia layan, perggh cikgu ni mmg pro ah comolot, mmg stim abis, lepas tu aku raba2 sikit punggung dia mmg besar, lepas tu aku bukak tudung ngan baju kurung dia perrggghh tetek kecik tp body mmg mantap, aku bukak bra dia isap2 tetek dia, perrggh mmg sedap tak terhingga, muka dia mmg sangap gila, aku bukak pulak kain dia dia kata kjap, cikgu nak bukak seluar awak dulu, aku bukak baju aku, lpas tu dia bukak ah sluar aku aku pakai seluar pendek je, dia bukak jgak dia usap2 konek aku, mmg stim abes, lpas tu dia isap, aku bkak pulak kain dia, dia tros baring kat sofa guru tu aku ape lg mulakan lah projek terbaik akuaku masukkan pelan2 konek aku dalam pepek dia longgar sikit ah maklumlah bini orang kan? aku ayun slow dulu lepas tu try laju, mmg dia menjerit abis, aku pun pgg la tetek dia yang tak seberapa tu, kitaorang try macam2 stail dari doggy sampai la 69, mmg best main ngan cikgu tu, pepek dia lenjun abis dah macam fresh punya pepek dah muka dah la comel abis

Balas Dendam Peristiwa nie berlaku lebih kurang 3 tahun lepas masa tu aku bekerja sebagai PRO disebuah syarikat swasta. Aku ada kenal ngan sorang awek nie nama dia Rina. Dia nie kembar adik dia lina. Tapi aku rapat ngan rina nie. Satu hari tuh aku ajak dia pegi disko. Aku pegi ngan member-member aku adalah dalam 5-6 orang termasuk Rina ni. Masa tengah dok sembang-sembang aku sound dia yang aku nak hantar dia balik. Tapi dia taknak, dia nak balik sendiri. So bila nak balik aku sengajala pegang tangan dia ajak dia ikut aku tapi dia terus amik air coke dari atas meja pastu curah kat aku. Akupun bengang la. Yela kene curah dengan air dek awek. Satu disko gelakkan aku. So aku chow la dari situ. Lepas 2-3 hari aku jumpa Rina ni mintak maaf. Dia pun mintak maaf sebab malukan aku depan orang ramai. Akupun cakap takpe sebab slah aku (dalam hati masih dendam). Pastu aku jumpa member-member aku, nasib baik member aku ni side aku. Ade yang bagi rancangan supaya curah balik air kat Rina depan orang ramai, ade pulak yang suruh aku fuck dia. Makin lama hati aku makin geram ngan Rina ni. Hinggan satu hari tu aku dapat idea nak bagi si Rina ni mau dengan cara multimedia iaitu buat gambar bogel dia dan dedahkan kat internet. So satu hari tu aku ajak Rina pergi parti. Tapi sebenarnya aku nak kene kan dia. Aku amik dia kat bus stop jam 8.00 malam. Pastu terus aku menuju ke sebuah hotel yang telah aku sewa dan siap dengan video kamera untuk merakamkan aksi aku ngan Rina. Bila sampai jek hotel aku terus bawa dia ke bilik. Sebelum masuk pintu bilik aku suruh dia tutup mata dan aku tutup mata dia dengan tali leher. Dan tangan dia aku ikat ngan tali. Sebab aku kata nak buat surprise kat dia.. bila je aku bawa dia masuk dia kata kenapa senyap je. Pastu aku terus tutup pintu bilik dan letakkan dia kat satu kerusi. Terus aku amik kamera dan aku pasang sinar-X yang boleh melihat tubuh dia Rina ni. Terus aku snap beberapa kali. Pastu aku tanggalkan baju aku dan londehkan seluar aku tinggal lah boxer short aku jek. Pastu aku gesekkan konek aku kat tangan dia dia Tanya apa tu?. Akupun jawabla itulah senjata aku. Pastu aku buka ikatan mata dia. Rina ni pun terperanjat sebab yang hanya dalam bilik tu hanya aku ngan dia jek je. Dia pun marah marah aku dan suruh lepaskan ikatan tangan dia. Tapi aku tak buat dulu. Aku pergi dekat dia pastu aku duduk atas beha dia menghadap muka dia sambil menghenjutkan konek aku kat badan dia (Rina ni masih pakai baju). Bila dia start jek menjerit aku terus kiss mulut dia habis aku nyonyot sekuat hati aku kekadang aku gigit lidah dia bagi dia sakit sebab geram sangat. Pastu tangan aku mulala merayap kat baju dia pastu aku rentap semua pakaian dia tinggalla coli ngan kain jek pastu aku terus menguli buah dada dia yang tak berapa besar tu tapi boleh dibesarkan. Rina ni dah nangis sambil menjerit. Aku cakapkat dia lagi dia menjerit lagi kuat aku tibia dia bila aku dok uli slow-slow, Rina ni pulak yang menjerit habis la tetek dia dah naik merah pastu makin kuat dia menjerit aku dah takleh tahan terus melat kat tetek ngan tengkuk dia dan kat pipi ngan hidung dia. Pastu aku amik video kamera dan letakkan kat stand dia dan halakan ke arah si Rina ni. Aku cakap kat Rina tentang plan aku dan dia menangis jek. Pastu aku cepat cepat tanggal kain dia tinggalla panties dia warna cream. Pastu sambil video tu rekod masa dia meronta aku amik gak gambar bogel dia. Habis satu roll filem (36 keping) aku pasang satu lagi. Pastu aku pun mula la adegan seterusnya iaitu meratah badan si Rina ni. Habis dari rambut sampai ke peha basah dengan air liur aku. Pastu aku tanggal seluar dalam aku dan tala kat badan dia. Menjerit si Rina ni. Pastu aku gesel kat panties dia masa dok tengah gesel takleh jek kaki kerusi tu patah. Kau tergolek aku ngan Rina nie. Kaki dia sebelah kanan jek yang dah terkuar. So aku angkat dia letak kat meja. Ikat semua tangan. Kaki dia aku kangkang seluas yang boleh pastu aku adjust video cam. Pastu aku tanggal panties dia. Mak kau bulu macam hutan belantara wa cakap. Aku pun amikla shaver. Cukur bulu dia habis licin. Pastu aku pun tindihla dia sambil tangan aku gentel putting dan konek aku cari lubang. Sampai kat lubang nikmat terus aku tujah. Menjerit kuat giler wa cakap pastu aku henjutla sampai aku nak klimaks pintu aku diketuk aku pun stop la. Aku pun amik kain ikat mulut Rina ni. Pastu aku gi tengok rupanya tauke Tanya apa pasal akupun jawabla tengah a€?roti bikina€?. Apek tu pun Tanya kenapa kuat sangat jerit aku pun cakapla ini first time. Pastu apek tu pun blah. Akupun mula tujah dia lagi. Habis darah dia mengalir kat meja ada yang dah tumpah ke karpet. Lepas tujah punya tujah aku pun dah sampai ke kemuncak nak pancut so piker kesian aku pun pancut kat celah tetek dia ada jugak yang terkena kat muka dia. Bila aku tengok air mani aku bertakung kat celah tetek dia akupun sapulah kat bibir, muka badan ngan kat cipap dia. Pastu aku amik darah dia sikit satu kat tetek dia. Pastu aku pakai balik baju aku pastu aku off video cam. Dan amik kamera lak amik gambar dia sampai habis satu roll lagi. Pastu aku cakap kat dia yang aku nak offer apek hotel tu main ngan dia.Rinan ni pun nangis jek. So sampai sini dulu lain kali aku citer masa shooting Rina ni ngan 2 orang balak.

Balas Dendam

Peristiwa nie berlaku lebih kurang 3 tahun lepas masa tu aku bekerja sebagai PRO disebuah syarikat swasta. Aku ada kenal ngan sorang awek nie nama dia Rina. Dia nie kembar adik dia lina. Tapi aku rapat ngan rina nie. Satu hari tuh aku ajak dia pegi disko. Aku pegi ngan member-member aku adalah dalam 5-6 orang termasuk Rina ni. Masa tengah dok sembang-sembang aku sound dia yang aku nak hantar dia balik. Tapi dia taknak, dia nak balik sendiri. So bila nak balik aku sengajala pegang tangan dia ajak dia ikut aku tapi dia terus amik air coke dari atas meja pastu curah kat aku. Akupun bengang la. Yela kene curah dengan air dek awek. Satu disko gelakkan aku. So aku chow la dari situ. Lepas 2-3 hari aku jumpa Rina ni mintak maaf. Dia pun mintak maaf sebab malukan aku depan orang ramai. Akupun cakap takpe sebab slah aku (dalam hati masih dendam). Pastu aku jumpa member-member aku, nasib baik member aku ni side aku. Ade yang bagi rancangan supaya curah balik air kat Rina depan orang ramai, ade pulak yang suruh aku fuck dia. Makin lama hati aku makin geram ngan Rina ni. Hinggan satu hari tu aku dapat idea nak bagi si Rina ni mau dengan cara multimedia iaitu buat gambar bogel dia dan dedahkan kat internet. So satu hari tu aku ajak Rina pergi parti. Tapi sebenarnya aku nak kene kan dia. Aku amik dia kat bus stop jam 8.00 malam. Pastu terus aku menuju ke sebuah hotel yang telah aku sewa dan siap dengan video kamera untuk merakamkan aksi aku ngan Rina. Bila sampai jek hotel aku terus bawa dia ke bilik. Sebelum masuk pintu bilik aku suruh dia tutup mata dan aku tutup mata dia dengan tali leher. Dan tangan dia aku ikat ngan tali. Sebab aku kata nak buat surprise kat dia.. bila je aku bawa dia masuk dia kata kenapa senyap je. Pastu aku terus tutup pintu bilik dan letakkan dia kat satu kerusi. Terus aku amik kamera dan aku pasang sinar-X yang boleh melihat tubuh dia Rina ni. Terus aku snap beberapa kali. Pastu aku tanggalkan baju aku dan londehkan seluar aku tinggal lah boxer short aku jek. Pastu aku gesekkan konek aku kat tangan dia dia Tanya apa tu?. Akupun jawabla itulah senjata aku. Pastu aku buka ikatan mata dia. Rina ni pun terperanjat sebab yang hanya dalam bilik tu hanya aku ngan dia jek je. Dia pun marah marah aku dan suruh lepaskan ikatan tangan dia. Tapi aku tak buat dulu. Aku pergi dekat dia pastu aku duduk atas beha dia menghadap muka dia sambil menghenjutkan konek aku kat badan dia (Rina ni masih pakai baju). Bila dia start jek menjerit aku terus kiss mulut dia habis aku nyonyot sekuat hati aku kekadang aku gigit lidah dia bagi dia sakit sebab geram sangat. Pastu tangan aku mulala merayap kat baju dia pastu aku rentap semua pakaian dia tinggalla coli ngan kain jek pastu aku terus menguli buah dada dia yang tak berapa besar tu tapi boleh dibesarkan. Rina ni dah nangis sambil menjerit. Aku cakapkat dia lagi dia menjerit lagi kuat aku tibia dia bila aku dok uli slow-slow, Rina ni pulak yang menjerit habis la tetek dia dah naik merah pastu makin kuat dia menjerit aku dah takleh tahan terus melat kat tetek ngan tengkuk dia dan kat pipi ngan hidung dia. Pastu aku amik video kamera dan letakkan kat stand dia dan halakan ke arah si Rina ni. Aku cakap kat Rina tentang plan aku dan dia menangis jek. Pastu aku cepat cepat tanggal kain dia tinggalla panties dia warna cream. Pastu sambil video tu rekod masa dia meronta aku amik gak gambar bogel dia. Habis satu roll filem (36 keping) aku pasang satu lagi. Pastu aku pun mula la adegan seterusnya iaitu meratah badan si Rina ni. Habis dari rambut sampai ke peha basah dengan air liur aku. Pastu aku tanggal seluar dalam aku dan tala kat badan dia. Menjerit si Rina ni. Pastu aku gesel kat panties dia masa dok tengah gesel takleh jek kaki kerusi tu patah. Kau tergolek aku ngan Rina nie. Kaki dia sebelah kanan jek yang dah terkuar. So aku angkat dia letak kat meja. Ikat semua tangan. Kaki dia aku kangkang seluas yang boleh pastu aku adjust video cam. Pastu aku tanggal panties dia. Mak kau bulu macam hutan belantara wa cakap. Aku pun amikla shaver. Cukur bulu dia habis licin. Pastu aku pun tindihla dia sambil tangan aku gentel putting dan konek aku cari lubang. Sampai kat lubang nikmat terus aku tujah. Menjerit kuat giler wa cakap pastu aku henjutla sampai aku nak klimaks pintu aku diketuk aku pun stop la. Aku pun amik kain ikat mulut Rina ni. Pastu aku gi tengok rupanya tauke Tanya apa pasal akupun jawabla tengah a€?roti bikina€?. Apek tu pun Tanya kenapa kuat sangat jerit aku pun cakapla ini first time. Pastu apek tu pun blah. Akupun mula tujah dia lagi. Habis darah dia mengalir kat meja ada yang dah tumpah ke karpet. Lepas tujah punya tujah aku pun dah sampai ke kemuncak nak pancut so piker kesian aku pun pancut kat celah tetek dia ada jugak yang terkena kat muka dia. Bila aku tengok air mani aku bertakung kat celah tetek dia akupun sapulah kat bibir, muka badan ngan kat cipap dia. Pastu aku amik darah dia sikit satu kat tetek dia. Pastu aku pakai balik baju aku pastu aku off video cam. Dan amik kamera lak amik gambar dia sampai habis satu roll lagi. Pastu aku cakap kat dia yang aku nak offer apek hotel tu main ngan dia.Rinan ni pun nangis jek.

So sampai sini dulu lain kali aku citer masa shooting Rina ni ngan 2 orang balak.

Atuk Kerjakan Aza Cerita ini berlaku pada tahun lepas disebuah perkampungan Felda jauh di   pendalaman. Cerita ini di sampaikan oleh sahabat ku yang menetap di kampong  tersebut.  Aza adalah gadis sunti berumor 17 tahun tinggal dengan atuk beliau di sebuah rumah usang di tepi sebuah ladang kelapa sawit. Pada awalnya Aza tinggal bertiga di rumah tersebut, tetapi sejak kematian nenek, Aza tinggal berdua dengan atuk.  Aza memang seorang dara yang cantik. Memiliki tuboh yang tinggi lampai dengan kulit halus putih bersih. Tetek Aza tak berapa besar tapi sunggoh tegang sekali. Bontot Aza melentik tonggek, sunggoh seksi bila dia berjalan. Muka Aza tidak ubah seperti Nasya Aziz (model/pelakon) terkenal itu.  Semenjak kematian nenek, Aza perhatikan kelakuan atuk terhadap Aza berlainan sekali. Acapkali Aza terserempak dengan mata atuk asyik memerhati tetek dan bontot Aza. Kadangkala bila Aza melangkah, atuk akan memerhatikan kaki Aza yang putih gebu itu. Kadang-kadang Aza terpandang atuk mengurut-gurut koteknya bila terpandang Aza. Aza risau dengan kelakuan atuk ini kerana takut pantat daranya akan jadi habuan atuk. Kerapkali Aza terbaca didalam akhbar tentang kes rogol yang terjadi di antara atuk dan cucu.  Satu petang sedang Aza berehat di atas katil sambil mendengar muzik. Pintu bilik Aza tak berkunci seperti biasa kerana cuaca amat panas pada hari itu. Aza pula berkemban dengan tuala kecil menutup pantat dan tetek. Aza baring mengangkang menghala ke pintu bilik. Seperti biasa rumah tersebut tiada orang kerana  biasanya atuk akan hanya balik pada waktu petang.  Hari itu atuk balik awal kerana kepenatan bekerja di bawah cuaca panas. Atuk naik ke rumah dan melintas di depan bilik Aza. Berderau darah atuk bila terpandang cucunya sedang terkangkang menampakkan peha yang putih gebu tanpa ada cacat celanya. Atuk berdiri agak lama di situ kerana di sangkakan Aza perasaan akan kehadirannya. Rupanya cucunya sedang asyik leka mendengar lagu Ziana Zain hingga tak perasaankan dia.  Kotek atuk tiba-tiba bangun menengak. Sunggohpun, atuk berumor 65 tahun tapi badan atuk masih tegap. Nafsu seks atuk jangan cerita. Telah 5 kali nenek minta cerai daripada atuk kerana tak tahan dengan kehendak seks atuk. Dengan perlahan atuk membongkok dan merangkak. Atuk berkata “nie rezeki dapat lihat batang tuboh gebu cucunya”. Atuk buka zip seluar dan perlahan-lahan keluarkan kotek hitam legamnya. Atuk mula mengurut batang pelirnya yang besar itu. Lagi di urut lagi kembang kepala butoh atuk. Berdenyut-denyut kepala butoh itu menahan kesedapan lancapan di tambah atuk tak memantat lebih setahun.  Atuk bertekad untuk melancap seberapa rapat dengan cucunya. Oleh itu dia merangkak perlahan-lahan ke arah Aza yang masih leka mendengar lagu di corong radio. Rumah yang berlantaikan kayu itu berkeruk berbunyi bila atuk memulakan rangkaknya. Bila sampai di hujong katil atuk dapat lihat dengan jelas pantat Aza. Pantat yang masih berbungkus dengan seluar dalam pink itu sunggoh tembam dan bersih. Kotek atuk semakin keras bila melihat pemandangan tersebut. Atuk mengurut sedikit kepala butohnya. Sedikit air mani terbit dari lubang kecing  atuk. Atuk mengetap gigi menahan kesedapan.  Tiba-tiba Aza bangun dari pembaringannya. Terkejut sakan Aza melihat atuk dalam  posisi merangkak sambil memegang kotek nya yang telah membesar panjang. Atuk juga tergaman dengan dengan pergerakkan Aza secara tiba-tiba. Aza menjerit” atukkkk.. atuk buat apa itu, atuk ngendap Aza yea”. Atuk tak dapat nak menjawab. Aza mula menangis menahan perasaan malu dan takut.  Atuk bangun dari posisi merangkak dan bergerak ke arah Aza. Dia cuba memujuk cucunya. atuk berkata” atuk minta maaf, atuk tak tahan tengok Aza terkangkang tadi, dah lama atuk tak dapat pantat sejak nenek kau mati. Batang atuk nie pun dah lama tak di lancapkan. Biasanya nenek kau yang melancapkan atuk”. Aza terkedut dengan jawapan atuk. Dalam hati Aza berfikir “dah buang tebiat ke orang tua nie”  Atuk memujuk lagi” cu boleh tak atuk minta tolong?”. Aza menjawab ” tolong apa  tuk?”. Atuk sambung lagi “boleh tak cu lancapkan atuk, atuk teringin nak di lancapkan oleh tangan halus macam cu nie”. Aza berfikir nafsu gelora orang tua nie tengah memuncak, kalau dia tak puaskan segera besar kemungkinan atuk akan kerjakan pantat dara Aza. Aza takut pantat daranya di main oleh kepala butoh atuk kerana neneknya pernah bercerita batang atuknya besar dan keras macam besi.Cerita itu terbukti benar bila melihat batang atuk yang hitam legam tu sebesar lengannya dengan kepala butoh bulat kembang di depanya.  Aza berkata “atuk Aza tak pandai nak lancapkan atuk, Aza segan”. Jawapan Aza rupanya memberangsangkan lagi nafsu seks atuk. Atuk dengan pantas bangkit dan menanggalkan seluarnya. Kepala butoh atuk menegang tercodak. Atuk baring di sisi Aza. Atuk pegang tangan Aza dan rapatkan ke kepala butoh atuk. Kemudian atuk gengamkan tangan Aza ke batang atuk.  Berdenyut-denyut batang atuk bila di gengam oleh tangan halus gebu milik cucunya. Atuk menyuroh Aza mengerakkan gengamannya ke atas dan kebawah. Aza melakukan dengan perlahan. Terangkat-angkat bontot atuk menahan kesedapan lancapan tangan halus Aza. Atuk mendesus desas bila lancapan Aza bertambah laju.  Tiba-tiba atuk menarik kaki Aza ke arah mukanya. Kaki yang putih bersih dan gebu itu melekat betul di hidung atuk. Atuk mengulum dan menjilat jari-jari kaki Aza. Aza mengeliat kegelian. “Atuk jangan Aza geli tuk”. Atuk tak hiraukan kata-kata Aza. Dia sedang dilanda ombak ledakan air mani. Aza mempercepatkan goncanganya. Aza berharap atuk cepat sampai klimiks. Lebih cepat atuk klimiks lebih cepat ia terlepas dari keadaan yang memalukan ini. Kepala butoh atuk dalam gengaman tangan halus Aza bengkak mengembang.   Tiba-tiba atuk menjerit sekuat hati” Ehhhhhhhhhh” dan bersamaan jeritan itu terpancut ledakan air mani atuk…creeeert…creeet…creeet. Aza dalam posisi mengiring kerana kakinya masih dikulum oleh atuk tidak dapat mengelak pancutan air mani atuk. Air mani atuk tepat mengenai bibir dan muka Aza. Weeeek… Weeek… Weeek ..nak termuntah Aza bila terhidu bau hanyir air mani atuk. Badan atuk mengigil-gigil dek kesedapan dan akhirnya terperosok ke atas tilam. Batang hitam atuk masih memancutkan air mani. Kali ini tangan gebu Aza pula di saluti air mani atuk. Kotek atuk masih keras seperti besi lagi. Tegak mencodek sunggohpun telah memuntahkan segala isinya.  Akhirnya atuk terkulai keletihan. Aza perhatikan nafas atuk turun naik kelelahan. Mata atuk terpejam rapat persis orang sedang tidur lena. Aza gunakan peluang ini untuk lari ke bilik air untuk membersihkan tubohnya dari semburan air mani atuk. Dalam hati Aza berkata” pegi jahanam dengan orang tua gatal nie, dia ingat boleh dapat pantat dara aku, dia hanya dapat kulum jari kaki aku je”. Aza bertekad untuk meningglkan rumah itu sebelum batang atuk tersumbat didalam lubang pantat daranya.  Petang itu juga Aza berkemas dan memberitahu atuk niatnya untuk kembali kerumah  maknya. Atuk telan air liur terkilan tak dapat mengerjakan pantat dara Aza. Tetapi rezeki atuk memang murah. Petang itu hujan turun dengan lebatnya. curahan hujan tak henti hingga ke malam. Aza terpaksa membatalkan niatnya untuk pulang. Tetapi Aza tetap berhati-hati kali ini kerana tidak mahu kejadian petang tadi berulang semula. Pintu biliknya di kunci kemas menghalang atuk dari menceroboh ke biliknya. Akhirnya Aza tertidur lena di buai mimpi.  Aza terjaga bila tersedar macam ada satu benda berat menindih tubohnya. Bila Aza  buka mata Aza terkejut sunggoh. Atuk telah pun berada atas tuboh Aza. Rupanya atuk berjaya memecahkan kunci bilik Aza Tangan atuk sedang cuba membuka T-shirt yang di pakai oleh Aza. Aza cuba melawan kehendak atuk. Meronta, menendang dan menarik. Tetapi sia-sia. Cengkaman atuk begitu kuat. Baju T Aza di koyakan oleh atuk. Kemudian kain batik yang di pakai oleh Aza mengelungsur ke bawah lututnya seterusnya di tarik ke hujong kaki. Kini tuboh gebunya terpapar di depan atuk.  Nafsu gila atuk semakin menjadi. Bra Aza di tarik oleh atuk. Dengan sekali  rentapan bra hitam Aza tercampak ke bucu katil. Tetek kecil dengan puting merah Aza tersembul keluar. Atuk tak membuang masa. Puting tetek di kulum oleh atuk. Berdecit.. decit.. decit bunyinya. Aza mengelapar kegelian. Sebelum ini tak pernah puting teteknya di buat begitu. Aza cuba melawan lagi. Tapi atuk lebih bijak bertindak. Puting tetek kanan pula di kulum oleh atuk sementara tangan kiri atuk telah menyelinap kedalam seluar dalam Aza.  Jari atuk mula mencungkil biji kelentit Aza. Dara sunti yang tak pernah di sentuh kelintetnya membengkokkan badan persis udang di bakar. Semangatnya untuk melawan telah cair dek kepakaran atuknya menaikkan nafsunya. Badannya seperti terkena karan bila biji kelentitnya di gentel begitu. Atuk bertindak pantas. Seluar dalam Aza di sentap oleh atuk dan di buang di tepi katil. Atuk mengangkang peha Aza.  Dengan rakus, atuk menjilat pantat Aza bermula dari biji kelentit turun ke bibir pantat dan seterusnya ke lubang jubur Aza. Aza mengerang kesedapan. Isyarat ini memberi petanda baik untuk atuk. Atuk tahu musuhnya telah berjaya di jinakkan. Jilatan atuk semakin rancak. Biji kelintit Aza di jilat, dikulum dan di gigit manja oleh atuk berulang kali. Pantat Aza telah banjir dek air pelincin yang keluar bagi air terjun. Kedua-dua tangan atuk tak berhenti-henti meramas puting tetek Aza yang merah itu. Lidah atuk pula menyapu bersih rekahan pantat dan lubang jubur Aza. Mengigil-gigil badan Aza menahan kesedapan layanan atuk. Tuboh semanis 17 ini begitu berselera di nikmati oleh orang tua ganyut ini.  Tiba-tiba atuk bangun dan menghunuskan batang nya ke lubang pantat Aza. Aza panik buat seketika demi memikirkan selaput daranya akan di pechahkan oleh batang atuk yang besar itu. Atuk menekan batang hitam legam itu kearah pantat Aza. Aza menggepit batang atuk dengan peha halus gebunya. Atuk kesedapan di buat begitu. Tiba-tiba atuk menjerit ” siallllllll aku dah nak keluar”. Semburan air mani atuk memenuhi celah peha Aza. Atuk merangkul Aza sehingga tidak dapat bernafas. Pancutan air mani masih dapat dirasakan oleh Aza di celah pehanya. Panas dan hangat meleleh ke lubang pantat. Atuk akhirnya terkulai layu. Hajat atuk untuk memechahkan dara Aza belum kesampaian. 

Atuk Kerjakan Aza

Cerita ini berlaku pada tahun lepas disebuah perkampungan Felda jauh di   pendalaman. Cerita ini di sampaikan oleh sahabat ku yang menetap di kampong  tersebut. 

Aza adalah gadis sunti berumor 17 tahun tinggal dengan atuk beliau di sebuah rumah usang di tepi sebuah ladang kelapa sawit. Pada awalnya Aza tinggal bertiga di rumah tersebut, tetapi sejak kematian nenek, Aza tinggal berdua dengan atuk. 

Aza memang seorang dara yang cantik. Memiliki tuboh yang tinggi lampai dengan kulit halus putih bersih. Tetek Aza tak berapa besar tapi sunggoh tegang sekali. Bontot Aza melentik tonggek, sunggoh seksi bila dia berjalan. Muka Aza tidak ubah seperti Nasya Aziz (model/pelakon) terkenal itu. 

Semenjak kematian nenek, Aza perhatikan kelakuan atuk terhadap Aza berlainan sekali. Acapkali Aza terserempak dengan mata atuk asyik memerhati tetek dan bontot Aza. Kadangkala bila Aza melangkah, atuk akan memerhatikan kaki Aza yang putih gebu itu. Kadang-kadang Aza terpandang atuk mengurut-gurut koteknya bila terpandang Aza. Aza risau dengan kelakuan atuk ini kerana takut pantat daranya akan jadi habuan atuk. Kerapkali Aza terbaca didalam akhbar tentang kes rogol yang terjadi di antara atuk dan cucu. 

Satu petang sedang Aza berehat di atas katil sambil mendengar muzik. Pintu bilik Aza tak berkunci seperti biasa kerana cuaca amat panas pada hari itu. Aza pula berkemban dengan tuala kecil menutup pantat dan tetek. Aza baring mengangkang menghala ke pintu bilik. Seperti biasa rumah tersebut tiada orang kerana  biasanya atuk akan hanya balik pada waktu petang. 

Hari itu atuk balik awal kerana kepenatan bekerja di bawah cuaca panas. Atuk naik ke rumah dan melintas di depan bilik Aza. Berderau darah atuk bila terpandang cucunya sedang terkangkang menampakkan peha yang putih gebu tanpa ada cacat celanya. Atuk berdiri agak lama di situ kerana di sangkakan Aza perasaan akan kehadirannya. Rupanya cucunya sedang asyik leka mendengar lagu Ziana Zain hingga tak perasaankan dia. 

Kotek atuk tiba-tiba bangun menengak. Sunggohpun, atuk berumor 65 tahun tapi badan atuk masih tegap. Nafsu seks atuk jangan cerita. Telah 5 kali nenek minta cerai daripada atuk kerana tak tahan dengan kehendak seks atuk. Dengan perlahan atuk membongkok dan merangkak. Atuk berkata “nie rezeki dapat lihat batang tuboh gebu cucunya”. Atuk buka zip seluar dan perlahan-lahan keluarkan kotek hitam legamnya. Atuk mula mengurut batang pelirnya yang besar itu. Lagi di urut lagi kembang kepala butoh atuk. Berdenyut-denyut kepala butoh itu menahan kesedapan lancapan di tambah atuk tak memantat lebih setahun. 

Atuk bertekad untuk melancap seberapa rapat dengan cucunya. Oleh itu dia merangkak perlahan-lahan ke arah Aza yang masih leka mendengar lagu di corong radio. Rumah yang berlantaikan kayu itu berkeruk berbunyi bila atuk memulakan rangkaknya. Bila sampai di hujong katil atuk dapat lihat dengan jelas pantat Aza. Pantat yang masih berbungkus dengan seluar dalam pink itu sunggoh tembam dan bersih. Kotek atuk semakin keras bila melihat pemandangan tersebut. Atuk mengurut sedikit kepala butohnya. Sedikit air mani terbit dari lubang kecing  atuk. Atuk mengetap gigi menahan kesedapan. 

Tiba-tiba Aza bangun dari pembaringannya. Terkejut sakan Aza melihat atuk dalam  posisi merangkak sambil memegang kotek nya yang telah membesar panjang. Atuk juga tergaman dengan dengan pergerakkan Aza secara tiba-tiba. Aza menjerit” atukkkk.. atuk buat apa itu, atuk ngendap Aza yea”. Atuk tak dapat nak menjawab. Aza mula menangis menahan perasaan malu dan takut. 

Atuk bangun dari posisi merangkak dan bergerak ke arah Aza. Dia cuba memujuk cucunya. atuk berkata” atuk minta maaf, atuk tak tahan tengok Aza terkangkang tadi, dah lama atuk tak dapat pantat sejak nenek kau mati. Batang atuk nie pun dah lama tak di lancapkan. Biasanya nenek kau yang melancapkan atuk”. Aza terkedut dengan jawapan atuk. Dalam hati Aza berfikir “dah buang tebiat ke orang tua nie” 

Atuk memujuk lagi” cu boleh tak atuk minta tolong?”. Aza menjawab ” tolong apa  tuk?”. Atuk sambung lagi “boleh tak cu lancapkan atuk, atuk teringin nak di lancapkan oleh tangan halus macam cu nie”. Aza berfikir nafsu gelora orang tua nie tengah memuncak, kalau dia tak puaskan segera besar kemungkinan atuk akan kerjakan pantat dara Aza. Aza takut pantat daranya di main oleh kepala butoh atuk kerana neneknya pernah bercerita batang atuknya besar dan keras macam besi.Cerita itu terbukti benar bila melihat batang atuk yang hitam legam tu sebesar lengannya dengan kepala butoh bulat kembang di depanya. 

Aza berkata “atuk Aza tak pandai nak lancapkan atuk, Aza segan”. Jawapan Aza rupanya memberangsangkan lagi nafsu seks atuk. Atuk dengan pantas bangkit dan menanggalkan seluarnya. Kepala butoh atuk menegang tercodak. Atuk baring di sisi Aza. Atuk pegang tangan Aza dan rapatkan ke kepala butoh atuk. Kemudian atuk gengamkan tangan Aza ke batang atuk. 

Berdenyut-denyut batang atuk bila di gengam oleh tangan halus gebu milik cucunya. Atuk menyuroh Aza mengerakkan gengamannya ke atas dan kebawah. Aza melakukan dengan perlahan. Terangkat-angkat bontot atuk menahan kesedapan lancapan tangan halus Aza. Atuk mendesus desas bila lancapan Aza bertambah laju. 

Tiba-tiba atuk menarik kaki Aza ke arah mukanya. Kaki yang putih bersih dan gebu itu melekat betul di hidung atuk. Atuk mengulum dan menjilat jari-jari kaki Aza. Aza mengeliat kegelian. “Atuk jangan Aza geli tuk”. Atuk tak hiraukan kata-kata Aza. Dia sedang dilanda ombak ledakan air mani. Aza mempercepatkan goncanganya. Aza berharap atuk cepat sampai klimiks. Lebih cepat atuk klimiks lebih cepat ia terlepas dari keadaan yang memalukan ini. Kepala butoh atuk dalam gengaman tangan halus Aza bengkak mengembang.  

Tiba-tiba atuk menjerit sekuat hati” Ehhhhhhhhhh” dan bersamaan jeritan itu terpancut ledakan air mani atuk…creeeert…creeet…creeet. Aza dalam posisi mengiring kerana kakinya masih dikulum oleh atuk tidak dapat mengelak pancutan air mani atuk. Air mani atuk tepat mengenai bibir dan muka Aza. Weeeek… Weeek… Weeek ..nak termuntah Aza bila terhidu bau hanyir air mani atuk. Badan atuk mengigil-gigil dek kesedapan dan akhirnya terperosok ke atas tilam. Batang hitam atuk masih memancutkan air mani. Kali ini tangan gebu Aza pula di saluti air mani atuk. Kotek atuk masih keras seperti besi lagi. Tegak mencodek sunggohpun telah memuntahkan segala isinya. 

Akhirnya atuk terkulai keletihan. Aza perhatikan nafas atuk turun naik kelelahan. Mata atuk terpejam rapat persis orang sedang tidur lena. Aza gunakan peluang ini untuk lari ke bilik air untuk membersihkan tubohnya dari semburan air mani atuk. Dalam hati Aza berkata” pegi jahanam dengan orang tua gatal nie, dia ingat boleh dapat pantat dara aku, dia hanya dapat kulum jari kaki aku je”. Aza bertekad untuk meningglkan rumah itu sebelum batang atuk tersumbat didalam lubang pantat daranya. 

Petang itu juga Aza berkemas dan memberitahu atuk niatnya untuk kembali kerumah  maknya. Atuk telan air liur terkilan tak dapat mengerjakan pantat dara Aza. Tetapi rezeki atuk memang murah. Petang itu hujan turun dengan lebatnya. curahan hujan tak henti hingga ke malam. Aza terpaksa membatalkan niatnya untuk pulang. Tetapi Aza tetap berhati-hati kali ini kerana tidak mahu kejadian petang tadi berulang semula. Pintu biliknya di kunci kemas menghalang atuk dari menceroboh ke biliknya. Akhirnya Aza tertidur lena di buai mimpi. 

Aza terjaga bila tersedar macam ada satu benda berat menindih tubohnya. Bila Aza  buka mata Aza terkejut sunggoh. Atuk telah pun berada atas tuboh Aza. Rupanya atuk berjaya memecahkan kunci bilik Aza Tangan atuk sedang cuba membuka T-shirt yang di pakai oleh Aza. Aza cuba melawan kehendak atuk. Meronta, menendang dan menarik. Tetapi sia-sia. Cengkaman atuk begitu kuat. Baju T Aza di koyakan oleh atuk. Kemudian kain batik yang di pakai oleh Aza mengelungsur ke bawah lututnya seterusnya di tarik ke hujong kaki. Kini tuboh gebunya terpapar di depan atuk. 

Nafsu gila atuk semakin menjadi. Bra Aza di tarik oleh atuk. Dengan sekali  rentapan bra hitam Aza tercampak ke bucu katil. Tetek kecil dengan puting merah Aza tersembul keluar. Atuk tak membuang masa. Puting tetek di kulum oleh atuk. Berdecit.. decit.. decit bunyinya. Aza mengelapar kegelian. Sebelum ini tak pernah puting teteknya di buat begitu. Aza cuba melawan lagi. Tapi atuk lebih bijak bertindak. Puting tetek kanan pula di kulum oleh atuk sementara tangan kiri atuk telah menyelinap kedalam seluar dalam Aza. 

Jari atuk mula mencungkil biji kelentit Aza. Dara sunti yang tak pernah di sentuh kelintetnya membengkokkan badan persis udang di bakar. Semangatnya untuk melawan telah cair dek kepakaran atuknya menaikkan nafsunya. Badannya seperti terkena karan bila biji kelentitnya di gentel begitu. Atuk bertindak pantas. Seluar dalam Aza di sentap oleh atuk dan di buang di tepi katil. Atuk mengangkang peha Aza. 

Dengan rakus, atuk menjilat pantat Aza bermula dari biji kelentit turun ke bibir pantat dan seterusnya ke lubang jubur Aza. Aza mengerang kesedapan. Isyarat ini memberi petanda baik untuk atuk. Atuk tahu musuhnya telah berjaya di jinakkan. Jilatan atuk semakin rancak. Biji kelintit Aza di jilat, dikulum dan di gigit manja oleh atuk berulang kali. Pantat Aza telah banjir dek air pelincin yang keluar bagi air terjun. Kedua-dua tangan atuk tak berhenti-henti meramas puting tetek Aza yang merah itu. Lidah atuk pula menyapu bersih rekahan pantat dan lubang jubur Aza. Mengigil-gigil badan Aza menahan kesedapan layanan atuk. Tuboh semanis 17 ini begitu berselera di nikmati oleh orang tua ganyut ini. 

Tiba-tiba atuk bangun dan menghunuskan batang nya ke lubang pantat Aza. Aza panik buat seketika demi memikirkan selaput daranya akan di pechahkan oleh batang atuk yang besar itu. Atuk menekan batang hitam legam itu kearah pantat Aza. Aza menggepit batang atuk dengan peha halus gebunya. Atuk kesedapan di buat begitu. Tiba-tiba atuk menjerit ” siallllllll aku dah nak keluar”. Semburan air mani atuk memenuhi celah peha Aza. Atuk merangkul Aza sehingga tidak dapat bernafas. Pancutan air mani masih dapat dirasakan oleh Aza di celah pehanya. Panas dan hangat meleleh ke lubang pantat. Atuk akhirnya terkulai layu. Hajat atuk untuk memechahkan dara Aza belum kesampaian. 

Ayu ini kisah benar tp i cuma ubah nama utk menjaga nama baik laki dan anak2 i sbb i curang tanpa pengetahuan diorg. sampai skrg laki i tak tahu apa i buat kat belakang dia sbb dia percaya habis dgn i. maklumlah i kan dah jadi isteri dia so pada pikiran dia takkan i nak buat benda bukan2 pulak, tambahan lg umur i dah atas 30thn! sape nakkan i betul tak! ok jgn buang masa lg, nama i ayu, dah kahwin dgn 3 anak. citer ni berlaku masa thn 2005 kat tempat keje i. masa tu umur i 32thn. i keje kat salah sebuah pusat membeli belah terkemuka di kl. kat tempat i keje tu ada sorg lelaki yg kebetulan laki org anak 4, nama dia lan, tua dia dari i kira2 3thn, sebaya dgn laki i. dia ni taklah sehensem laki i yg jd pujaan ramai anak dara kat kl ni tp ntah kenapa i tengok dia ni seorg yg caring, romantik dan betul2 loving pd bini dia. kebetulan bini dia keje kat bangunan sama dgn kitorg so i rasa jeles sgt sbb laki i tak mcm tu. mmg lah laki i hensem, tinggi, kulit putih ala2 org arab tp yg slacknya lepas jer kahwin dia dah tak mcm sblm kitorg kahwin. dia hanya fokus pd keje dia, anak2 dan hanya main dgn i seminggu sekali. mana i boleh tahan! so nak dipendekkan cerita, hbgn i dan lan lama2 jd erat dan walaupn i tahu dia laki org dan i kenal bini dia. kitorg slalu la lunch ataupun dinner sama2, yelah kitorg keje shift kat shopping mall yg terbesar kat pinggir ibukota so kitorg jadi part time lover. mula2 tu sekadar suka2 jer, tp lama kelamaan i mula menaruh hati pd dia dan suatu hari tu i beranikan diri utk luahkan isihati i pd dia. dah hbs semua i luahkan pd lan, rupanya dlm diam2 ada menaruh hati pd i. pucuk dicita ulam yg datang! tapi kitorg takda buat apa lg masa tu. sekadar curi2 pegang tangan, kiss2 mcm tu jer, takda main lidah2 semua. tapi kitorg mmg berhati2 sbb maklum la i ni bini org, dia lak laki org dan bini dia kawan i, nanti ada staf lain tau dan repot kat laki i atau bini lan, teruk i kena nanti. so suatu hari tu i dan lan ditugaskan utk membuat stok inventori kat stor company kitorg. masa tu petang dlm pukul lima, bulan puasa. tengah i khusyuk mengira stok, lan datang dari belakang dan terus peluk i. mula2 i marah dia mcm2 dan ingatkan dia yg skrg ni bulan puasa tp dia tak hiraukan! dia terus peluk sambil cium leher i dan merayu2 i dgn kata cinta. i pun terus cair.. i biarkan sj lgpn dia kata nak ringan2 je. kemudian dia cium mulut i siap main lidah dan mula buka pakaian i satu demi satu.. sedar2 i dah terbaring atas lantai dalam keadaan telanjang bulat! itulah first time ada lelaki lain tgk tubuh i selain dari laki i. doktor masa i bersalinkan anak2 i tu tak boleh kiralah sbb itu dah mmg keje diorg. daruratlah katakan! anyway, dia mula buka baju dia dan seluar dia dan masa tu nampaklah i batang dia… hmm, taklah sebesar laki i punya, kurus lak tu! batang melayu asli, bukan mcm batang suami i yg buat i senak dan enak. tak kisah lah janji i dah suka masa tu. lan terkam tetek i.. habis dia uli, ramas, jilat dan gigit2 manja punting i.. oh nikmatnya masa tu! i dah tak boleh fikir lg. i tak ingat masa tu bulan puasa ke apa, i lupa yg i bini org dan ibu pd anak2 suami i. nafsu i mengatasi segala2 nya. dah puas dia main tetek i, dia kata dia nak jilat puki i! ohh gila! betapa nikmatnya masa dia jilat biji kelentit i sambil dia masukkan jari dlm lubang i.. i tak penah rasa amat bernafsu sekali mcm tu, ntah syaitan mana la yg dah rasuk kitorg smp kan apa sj lan buat i rasa nikmat sgt! mcmlah laki i tak buat tu semua. susahlah nak diterangkan, tp hanya mereka yg penah mengalaminya sj yg tahu apa yg i rasa.. inilah nikmat berzina agaknya. habis banjir lubang puki i kena jilat dgn lan, i pun dah tak ingat berapa kali i cum sbb sedap sgt kena jilat. kebetulan laki i mmg jns malas nak menjilat puki i. dah puas lan jilat dia pun berdiri dan mintak i kulum batang dia yg kurus tu. i pun kulumlah dgn segala skill yg i tahu sbb laki i ajar i mcm mana nak buat dgn teknik yg betul so i tgk lan betul2 tak tahan dgn kuluman i. habis setiap inci batang dia i jilat! sesekali tu i jilat buah pelir dia sambil i urut batang dia. terangkat dia setiap kali i jilat telur n kulum batang dia. last2 dia pun tak tahan! habis semua airmani dia terpancut dlm mulut dan muka i. i pun telan air mani dia, yg kena kat muka pun i jilat sekali dan i telan. i dah biasa dah telan laki i punya sbb tu i tak kisah telan air mani kekasih gelap i tu. alah rasa sama jer lebih kurang. oleh kerana air gatal kitorg dah keluar kitorg pun rehat sekejap. lan hisap rokok.. penat agaknya. sambil2 tu dia puji body i, puki i tembam katanya! geram dia kat pantat i tu, bini dia punya pun tak mcm i punya katanya lah. i tak tahu. cara i kulum btg dia paling dia puji, bini dia pun tak pandai mcm i katanya, asik kena gigi! ngilu katanya dan potong stim! kembanglah i masa tu. habis je tu dia mula start cium i dan mula balik adegan mcm td tapi kali ni kitorg main!!! itulah first time i bagi puki kat jantan selain dari laki i. oklah main dgn dia tp i tak puaslah! mungkin sbb i dah biasa dgn batang laki i yg besar panjang (dekat 7inci tak silap i) tu so i tak bole nak cum! yg sialnya dia pergi pancut airmani dia dlm puki i! mcmlah puki i ni bini dia punya! i dah pesan kat dia supaya pancut kat luar atau dalam mulut i. kalau i mengandung anak dia kan susah! itulah kali pertama dan terakhir i bg puki kat dia. bengang betul i. tak lama lepas tu i disahkan mengandung tp sbb i tak pasti anak tu anak siapa so i buat keputusan utg gugurkan aje. sejak dari itu sampai sekarang i dah tak mengandung lagi. laki i sibuk nak anak lg sb anak yg sedia ada dah besar2. mungkin ini balasan Tuhan terhadap i kerana berzina dgn laki org lain dan curang pd laki i yg jujur dan setia pd i. tapi i tak insaf gak, lapas je tu byk lg benda first time yg aku buat belakang suami i, termasuklah main dgn lelaki bujang dr nepal yg hensem giler! umur baru 21. main gila dgn 5 org lelaki kat bilik hotel, first time dgn 2 mat afrika batang besar dekat 10inci! dan main dengan kawan baik suami i dan isteri dia (threesome). dan i diperkosa dan diliwat oleh 9 org jantan bergilir2! nantikan kisah benar ini ya kawan2. tungguuuuuu!!!

Ayu

ini kisah benar tp i cuma ubah nama utk menjaga nama baik laki dan anak2 i sbb i curang tanpa pengetahuan diorg. sampai skrg laki i tak tahu apa i buat kat belakang dia sbb dia percaya habis dgn i. maklumlah i kan dah jadi isteri dia so pada pikiran dia takkan i nak buat benda bukan2 pulak, tambahan lg umur i dah atas 30thn! sape nakkan i betul tak! ok jgn buang masa lg, nama i ayu, dah kahwin dgn 3 anak. citer ni berlaku masa thn 2005 kat tempat keje i. masa tu umur i 32thn. i keje kat salah sebuah pusat membeli belah terkemuka di kl. kat tempat i keje tu ada sorg lelaki yg kebetulan laki org anak 4, nama dia lan, tua dia dari i kira2 3thn, sebaya dgn laki i. dia ni taklah sehensem laki i yg jd pujaan ramai anak dara kat kl ni tp ntah kenapa i tengok dia ni seorg yg caring, romantik dan betul2 loving pd bini dia. kebetulan bini dia keje kat bangunan sama dgn kitorg so i rasa jeles sgt sbb laki i tak mcm tu. mmg lah laki i hensem, tinggi, kulit putih ala2 org arab tp yg slacknya lepas jer kahwin dia dah tak mcm sblm kitorg kahwin. dia hanya fokus pd keje dia, anak2 dan hanya main dgn i seminggu sekali. mana i boleh tahan! so nak dipendekkan cerita, hbgn i dan lan lama2 jd erat dan walaupn i tahu dia laki org dan i kenal bini dia. kitorg slalu la lunch ataupun dinner sama2, yelah kitorg keje shift kat shopping mall yg terbesar kat pinggir ibukota so kitorg jadi part time lover. mula2 tu sekadar suka2 jer, tp lama kelamaan i mula menaruh hati pd dia dan suatu hari tu i beranikan diri utk luahkan isihati i pd dia. dah hbs semua i luahkan pd lan, rupanya dlm diam2 ada menaruh hati pd i. pucuk dicita ulam yg datang! tapi kitorg takda buat apa lg masa tu. sekadar curi2 pegang tangan, kiss2 mcm tu jer, takda main lidah2 semua. tapi kitorg mmg berhati2 sbb maklum la i ni bini org, dia lak laki org dan bini dia kawan i, nanti ada staf lain tau dan repot kat laki i atau bini lan, teruk i kena nanti. so suatu hari tu i dan lan ditugaskan utk membuat stok inventori kat stor company kitorg. masa tu petang dlm pukul lima, bulan puasa. tengah i khusyuk mengira stok, lan datang dari belakang dan terus peluk i. mula2 i marah dia mcm2 dan ingatkan dia yg skrg ni bulan puasa tp dia tak hiraukan! dia terus peluk sambil cium leher i dan merayu2 i dgn kata cinta. i pun terus cair.. i biarkan sj lgpn dia kata nak ringan2 je. kemudian dia cium mulut i siap main lidah dan mula buka pakaian i satu demi satu.. sedar2 i dah terbaring atas lantai dalam keadaan telanjang bulat! itulah first time ada lelaki lain tgk tubuh i selain dari laki i. doktor masa i bersalinkan anak2 i tu tak boleh kiralah sbb itu dah mmg keje diorg. daruratlah katakan! anyway, dia mula buka baju dia dan seluar dia dan masa tu nampaklah i batang dia… hmm, taklah sebesar laki i punya, kurus lak tu! batang melayu asli, bukan mcm batang suami i yg buat i senak dan enak. tak kisah lah janji i dah suka masa tu. lan terkam tetek i.. habis dia uli, ramas, jilat dan gigit2 manja punting i.. oh nikmatnya masa tu! i dah tak boleh fikir lg. i tak ingat masa tu bulan puasa ke apa, i lupa yg i bini org dan ibu pd anak2 suami i. nafsu i mengatasi segala2 nya. dah puas dia main tetek i, dia kata dia nak jilat puki i! ohh gila! betapa nikmatnya masa dia jilat biji kelentit i sambil dia masukkan jari dlm lubang i.. i tak penah rasa amat bernafsu sekali mcm tu, ntah syaitan mana la yg dah rasuk kitorg smp kan apa sj lan buat i rasa nikmat sgt! mcmlah laki i tak buat tu semua. susahlah nak diterangkan, tp hanya mereka yg penah mengalaminya sj yg tahu apa yg i rasa.. inilah nikmat berzina agaknya. habis banjir lubang puki i kena jilat dgn lan, i pun dah tak ingat berapa kali i cum sbb sedap sgt kena jilat. kebetulan laki i mmg jns malas nak menjilat puki i. dah puas lan jilat dia pun berdiri dan mintak i kulum batang dia yg kurus tu. i pun kulumlah dgn segala skill yg i tahu sbb laki i ajar i mcm mana nak buat dgn teknik yg betul so i tgk lan betul2 tak tahan dgn kuluman i. habis setiap inci batang dia i jilat! sesekali tu i jilat buah pelir dia sambil i urut batang dia. terangkat dia setiap kali i jilat telur n kulum batang dia. last2 dia pun tak tahan! habis semua airmani dia terpancut dlm mulut dan muka i. i pun telan air mani dia, yg kena kat muka pun i jilat sekali dan i telan. i dah biasa dah telan laki i punya sbb tu i tak kisah telan air mani kekasih gelap i tu. alah rasa sama jer lebih kurang. oleh kerana air gatal kitorg dah keluar kitorg pun rehat sekejap. lan hisap rokok.. penat agaknya. sambil2 tu dia puji body i, puki i tembam katanya! geram dia kat pantat i tu, bini dia punya pun tak mcm i punya katanya lah. i tak tahu. cara i kulum btg dia paling dia puji, bini dia pun tak pandai mcm i katanya, asik kena gigi! ngilu katanya dan potong stim! kembanglah i masa tu. habis je tu dia mula start cium i dan mula balik adegan mcm td tapi kali ni kitorg main!!! itulah first time i bagi puki kat jantan selain dari laki i. oklah main dgn dia tp i tak puaslah! mungkin sbb i dah biasa dgn batang laki i yg besar panjang (dekat 7inci tak silap i) tu so i tak bole nak cum! yg sialnya dia pergi pancut airmani dia dlm puki i! mcmlah puki i ni bini dia punya! i dah pesan kat dia supaya pancut kat luar atau dalam mulut i. kalau i mengandung anak dia kan susah! itulah kali pertama dan terakhir i bg puki kat dia. bengang betul i. tak lama lepas tu i disahkan mengandung tp sbb i tak pasti anak tu anak siapa so i buat keputusan utg gugurkan aje. sejak dari itu sampai sekarang i dah tak mengandung lagi. laki i sibuk nak anak lg sb anak yg sedia ada dah besar2. mungkin ini balasan Tuhan terhadap i kerana berzina dgn laki org lain dan curang pd laki i yg jujur dan setia pd i. tapi i tak insaf gak, lapas je tu byk lg benda first time yg aku buat belakang suami i, termasuklah main dgn lelaki bujang dr nepal yg hensem giler! umur baru 21. main gila dgn 5 org lelaki kat bilik hotel, first time dgn 2 mat afrika batang besar dekat 10inci! dan main dengan kawan baik suami i dan isteri dia (threesome). dan i diperkosa dan diliwat oleh 9 org jantan bergilir2! nantikan kisah benar ini ya kawan2. tungguuuuuu!!!

Amin Nor pembantu rumah. Pembantu rumah baru ku memang muda lagi sekitar umur 24 tahun.Isteri ku yang cari.cantik sederhana.body cute.tinggi cukup.mcm isteri aku.buah dada yang menarik.punggungn yang mengancam. sedap mata memandang. pada mulanya mcm biasa.tak ada apa2 berlaku.hampir 3 bulan ianya bermula cara tak sengaja.rumah memang bersih sejak nor jadi pembantu.isteri aku nampak puas hati.dah mula pecaya sungguh.aku pun tak terlintas nak buat apa2.maklum anak2 semua ada kira dah besar juga lah. Isteri aku ni memang cukup jaga badan.selalu pergi urut.palinhg tak pun dalam dua mingu sekali urut.kat selayang tempat dia urut.biasanya jika pergi dia akan ajak nor sama.buat teman. aku ni jenis selalu balik lambat,.keluar pagi balik pagi. sejak seminggu dua ni aku dah mula terperasan yang nor selalu renongn aku bila aku tga tngok tv. kebetulan aku memang ada no pon dia.waktu tu jam 10.35 mlm.anak2 dah masuk bilik.tinggal aku isteri dan nor.mata aku terserempak kat dia yang aku dah perasaan yang dia tga tenong aku.dia tgamam.terus masuk bilik. bangg ngantuk la..syg masuk tidur dulu ya..ya la..aku jawab..abang nak kasi abis cerita ni.kebetulan malam tu aku cepat balik.sorang2aku ngadap tv.otak aku tebayang wajah nor.eh..lawa juga ya..baru aku perasaan..aku oun mula buat semakan.dengan baju tidor yang dia pakai buat aku terangsang.ah.. aku cuba usik dia dngan sms…aku pun sms..nor..u ok.ke.nape tengok saya mcm tu.aku send.,aku tngu..tak jwb..mgkin tidor gaknya..lpas 15 mnt dia jwb…nor ok.saja nak tengok.tak boleh ya.. aku balass. boleh tapi cara nor pandang tu mcm ada apaa2 aje…dan mlm tu kami bebalas sms…antara yang menaikan nafsu aku bila dia suka dgn aku.melalui sms nya…nor minta maaf tak niat nak ganggu.jwbnya melalui sms juga…mlm tu dlm bilik aku main dengan isteri aku…benar2 terangsang ..aku membayangkan main dengan nor.suara isteri akuumemang kuat aku enjut betul2..saja memang aku buat dgn harapan nor denga ..kebetulan bilik nor sebelah bilik aku. hampir satu jam aku main dgn isteriaku.mcm2 posisi aku gunakan.banggg sedappnyaaa.bestnyaaa..kuat lagi bangg hentakk kuat bangg.aaaassssttttsssuuttt..isteri aku kesedapann…puasnyaaa banggg mlm nii.selalu abang tak bagi yang mcmm niii..banggg sssssdddapppnyya.aku terus membayangg muka norrr…syang sedappp..ya banggg.batangg abang keerasnyaaa jangan beri kat orang lainn yaaa.yaa sayanggg aku jawab aje..ahahah ahhh uhhh sssttt.bangg sayangdah nak keluarr …ssssddaaaappppppnyya bangg.besttnyaaa.lagi banggjajgann berhentiiihentak lagii bangg lagii banggg….aku teruss enjutt lagii bunyi air pantan isteri aku makin kuatt.aku pompa konek aku yang dah macam besi keluar masukk.akhirnyaadengan enjuta keluar masuk yang kuat dan enjutan yang semakinmlaju mkami sama sama klimax.sssyanggg auu sedappppnya bangggg banggg banggggggggg ahhhhhhhh. lepas solat subuh isteri aku nak lagii.bangg naak lagii.tapi pelannpelan.nor dah bangun..memang lepas solat subuh nor tak tido lagi…jomm aku pun terus gomollisteri aku.aku bagi maxima kali ni..bedcit2 katil aku,isteri aku dah macam2 suara keluar dari kmulut dia„dia dah tak pedulii dengan nor yang sedang kat dapurr.stengah jam kami sama sama klimax.aku terus tertidor…bangg sedapnya abang punya mlkm tadi dan pagi ni..Sayang nak pegi urut lah pagi ni…abang rehat lah.sayang pegi dengan anak2.isteri aku tau aku dah tak larat..ok lah.hati2 ya.pukul berapa nak pgi.jamm 9 nanti..jam 11 baru siap.nak minta urut seluruh badan lah….ha ya lah.abng pun jam 11 nak kuar nanti.aku pun terus tidur. aku tesadar yang isteri aku dah nak pegi.aku pura2tidur.dia cium mulut aku..bang sayang pegi dulu dengan anak2 ya. nor kemas rumah ya.saya nak urut.ya lah jwb nor. aku dngar isteri aku pesan pada nor. agak dah 20 menit aku teringat nor.yeyiba batang aku kerass.wahh kacau nii.aku bangun kebilik air basuh muka dan gosok gigi. lpas tu aku tlpon isteriku.dia kata dah nak sampai selayang.jalan jem..mungkin lambat ckit balik nak belikan anak keperluan sekolahh..ok lah..aku jawab. aku keluar bilik.aku tengok nor kat dapurr.masih dengan baju tidornyaa,bedebar debarn jantung aku tetiba .aku kepintu depan nak pastikan pintu dah di kuncii.dari pintu aku nampak belakang norr.punggungnya buat aku takmtahann.konek ekuu mengeras gila,.tak pernah aku rsa sekeras ni..aku dan naik nafsu. aku datanagi nor dari belakangg.terus aku pelok dia dari belakangg.aku pelok dia kemas2..dan aku ciumm leher dia..terus dia cuci tangan dia.dan aku terus ciumm leher diaa.telingaa diaa.palan2 aku pusingkan badan dia aku terus pelukkda terus aku cium pipi dia.dia tak melawann nafas nya mula kuat .aku pegang muka nor denga kedua tangan aku.aku tatap matanya..nampak matanya klayu dan bibirnya terbuka sedikit„norr…emmm aku renong dan aku cium lembut dahi.aku sedu dngan nafas akuudalamm2.aku cium bibirnyaaa dan aku kucup opelan2.nor mula ada reaksii.dia mula memeluk aku perlahan sambil bibirnya mula ada reaksiiskuy sedut lidah nnya.nor juga mula sedut lidah aku….norrrr…emmmm…maaf norrr,saya tak tahan tengok tubuh nor yang seksi dan mengiurkan ni…emmmm ccuma itu ang terdengar …habis seluruh muka nor aku ciummm.langsung aku cium leher nya yang bersih dan putihh.halusnya dan wangnya badan nor..dari leher terus aku cium kebawah lagi .kelurah buahbdadanyaa.ku cium kiri kanan teteknya….tegang nyaadan pejallbetull.norr.yaaa…antara dengar dan tak dengarrr suara nor.dengan bersandarkan kicen kabinet aku terus tekan badan aku kat nor.batang aku memang dah cuku keras sangat.masukk bilik jomm.nor mengangguk aje.aku pimpin dia kebilik dia.sampai dalam bilik aku buka butang bah=ju tidor dia..uhh terkejut aku ..indahnya buah dada mina indon ni.pitih pejal montok putih geram aku,terus aku sembamkan muka aku kat lurahnteteknya..ahhhhh nor mendengus..aku terus buka kancing baju dalam nor.puting nya kemerahahnnor…cantiknya badan norrr.untunhgnya sapa jadi suami nor ni…kemudian aku cangkunggsambil aku cium dari teteknya sampailah kepusat..akun terus nak buka seluar dia..jangann. nor takut la.suaranya antar dengar tak dengar aje…nor nak takut apa…tkut la nor tak pernah dan tawk biasa…perutnya putih licin kulitnya halusss.aku terus cium pantatnya yang masih berseluarr.aku cuba lagii.dia masih tak mau..akun bagngun dan aku balun lagimtetek dia dan pelan2 aku baringkan dia.aku tindih dia…uhh sedapnya berpelukanndengan baring.kami bergomolan kejapm aku kat ats.jejap nor kat atas.,kain aku dah terluct dan aku dah bogell.aku tekan2 kat kelengkabng dia.aku kucup nor lagi.tangan kiri ramas dada dia dan tangan kanan raba kelenkanga dia.aaahhhhh angannnn jangann buka tuannn…norr takutt.aku dah tak pedulii.norr tak ada apa nak takut kann.kan kita aje yang tauu.nanti kalau puen tau masti lah norr…sapa nak bgtau.ini rahsia kita berdua…aku terus sondol dan cium leher diaa..ahhhhh nor dah mula tak keruann.tuann janjii tau jangan bgtau puann.nor tak ada sapa2 kat sini….janjiii saya janjii.nor pun janji jgn bgtau puann ya….okk.sssstttt.nape norrr aku tanya…nor takmjawab.badanya dah meliok lintuk kena serangan aku…..aku cuba tarik seluar dia.ahhh nor tak membantahh.akhirnya aku berjya juga.seluarnya dah aku campak..dia tutup pantannya dengan angannya…norr maluuu.norr tak pernahhh.terketar2 suara nya…ohhh cantiknya barang norrr.memang cantik tembam dan nampak bulu penuh nipis kemasss.aku terus ciummsemaaunya.ahhhhh..ahhhhh suara norr dah mula keluarrr.aku jilat dicelah kanan dulu.kemudian sebelah kiri pulakk.norrr saya buka yaaaa.sssstttahhhh.dia tak jawab aku pun pelan2 tarik seluar dlmnya yang nipis cuma bartali.berwarna pink.nor angkat pongongnya ckit untuk mudah seluarnya aku buka.kini terpampanglah lurah yang amat indah dpan mata aku..terpegun aku..lebih kurang isteri aku punyaa.aku rengangkan kaki nor pelan2.mula2 ditahannya…aku terus jilat pehanya yang gebu putih mulus.pehanya padat berisi..pelan2 nor mula membuka kelengkangnya…aku apa lagi aku cium semaunya. aku jilat dari parit atas sampai ke bawah.aku sedut2 kelentitnyaa. aku jilurkan lidah aku kat alur dia.aaahhhhh ahhhh ssssttttmuhhhhh.macam udang kena panas nor mengeliat2.tambah stim.konek aku makin keras sekeras2nya…bila aku sedutt sedutt kelentik nor terangkat2 bontot diaa..makinn cantik pemandangannya..tetiba suara nor makinnm kuat merintih kesedapann…ahhhh sssdappnyaa …ssssdddappnyaaaaa..rambuta aku ditarik2nya dan ditekan kat pantantyan dsn kakinya menyepit kepala sembil bontotnya terangkat2.akhirnya nor klimax….sssssddddaaapppnyaaa ahhh ahhh sssttttt.nor longlaiiterusss.aku terus merangkak ke badanya.aku peluk kemas dan nor paluk aku kuattsambil cium akuu semaunya..norrr emmmm nor mash kejamm mataa.aku cium dahinyaa.aku cium mata nya..aku cium keningnyaa aku kucupm bibirnyaaa…sayan sayangg norr lahh.nor sayangg saya takk.dira buka matanya layuuu.dia senyummda cium dan pelokk akuu.ya ke sayang nor ni..nor kan cuma pembanrtu rumah…mendengar jawabanya aku terus peluk2nor.ksami bergomol semula.kami saling berciuman disemua tempatt…norr takutt lahh.nanti nor dikecewakannn…aku mula naik keatas badan norr.aku tindih diaa…tangan kanan aku meraba pantat normyang dah mula basah lagi ahhh…aku korek lagii dan aku pegang konek aku yang akat dah keras ke bibir pantat dia.aku buka kelengkang norrr. aku main2kan kan kepala konek aku kat kelentit diaa.sssstttttt ahhhh.jangan masukkan …..ahh ahh ssstt.akum terus gosok2batang kau dari biji kelentit sampai lah kelalur bawahnyaa…air lendir nor dah muoa banyakkk…norr aku bisik kat telinga norrr…yaaaa.saya masukkann yaaa..jgnnnlahhh nantii hilang dara noorr..norrrr memang tak pernah main ke selama ini..takk pernahh.makin ghairah aku dngar diam tak pernah main.maknya aku lah lalaki bertuah nyang ambil daranya…aku mtekan sikit konekmaku…ohhh memang sempit…tapi nikmatnya..baru ujung kepala aje dah sedap.ppanas pantat nor.nor keraskan kakinya.pelan2 kau tolak lagi masuk sikit lagii..uhhh ahhhh.napa norrr norr rasa apa..nor takuttt…saya janji akan jaga norr.norrr saya sayang norrr.cantiknya badan norrr.aku kucup lagiinorr krmudian aku tekan lagi nor pelukm aku kuat2..kakinya direnggangkan sikit lagi.memang sempit betul.aku takan lagi …aduhhh sakkkiiiitttt. sakittt norr sakittt.nor tak mauu.akunterus cium telinganay sambil aku bisik kata sayangg dan akan jaga diaa.aku tarik batang aku dan aku masuk lagi.sorong tarik sorong tarik perlahan2ahhh.sssakittnyaa.norr saayang abangntakk.aku dahnmula rasa sayang dan bahasa kan diri aku sebagai abagngg…norr sayang abangg takkk.norr sayangg ab…ab..abangggg.tersekat2 dan malu2 dia nak sebut abang..sayang apngil abang yangg..emmm aku tekannkuat sikit dan masuk dalam sikit habis kepala konek da masuki kat pantat nor dan terbeerhenti.macam ada penghalang.dan aku tau inilah dara nor…oh norr abang makin sayang dengan norr.nor masih ada dara…norr sayangg,.ya banggg.nor punya abang punya kann..ya banggg.nor dah serahkan semua pada abang….uang ini jangann bang.setakat ni aje bangg.yang tu unttuk suami nor nanti..dlm bebisik2 tu aku terus sorong tarik konek aku…kalua begitu abang jadi suami nor ya..nor mau takk .abang tak malu ke ahhh ahhh bangggg sakitt banggg…mcmana dengan puann…sakittttbangg.ssssssttt uuuuhhh ahhhhhh.aku terus sorong setakat yang boleh dulu.aku dah tekad.dara dia mesti aku ambil….aku buka kangkang nor luas2 lagii.norr kejam mata.dan aku tengok da keluar air mataaa.nor nangiss.sayang menangiss nape sayanggg.nor takut bang.macamana masa depan nor.jika dara nor dah abang ambill.sayang abang janji kita kawinnlepas ini….aku tekan lagi kuta.ahh memang ketet dan kebal sungguh.aku belai norr.aku pelik nor aku jilat mukanya..aku tekann lagiiibanggggssssakittt.dah banggg sakitt.aku dah nekad.amnil aku belai aku kucup mulutnya.agak nor dan tenang aku tekanb lagi akun tarik lagi aku tekan lagi aku tekan kagi..norrrm dah nangiss kasihan oulak aku..tapi aku dah tak peduli.apa jadi pun biasr aku yang tebuk pantan daranya.sayangggbangggbanggg aduhh aduhh sakitt.sayanggg aku pun terus buat satum unjutan yangntakm ampunnlagi aku tekan semaunya grussss..grusss..grussss…abanggg sssssakittt ssskittt.nor terus peloj aku sekuatnya dan kedua kakinya jepit bontot akuu.dannblusssaku tekahn habis sampai ke dasarrrrterus masukmmampattbertemu pankag peha aku dengan pangkal peha nor..norr mengelepar auuuuu sssakitttt banggggdan menangisss.aku nterus opeluk nor erat.terus aku daim kanndiari dan cium pipi kanan norr,.terasa panas airmatanya…uhhh sedapnya lubang pantat norr.sempit padat menjerut lembut.sayngggaku belai2 nor.aku makin sayangg.bangggperlahan suara nor,ya sayangg…abang dahn ambil dara nor..abang jangan sis2kan nor ya…yaa sayanggaku lihat nor dah mula tenang.aku kemut2konek eku.terasa mengembang2 dalam pantant nor..aku cubagerak dan tarik.bangg.pelan2bangg.masih sakit…abang pelan2 ya..aku tarik pelan2 tarik sikit tolakmlagi tarik banyak sikit tolak lagi.ahhhh ahhhh mmmmmm bbbanggg ussss sssstttt.sayng.aku cuba laju kan cikt.banggsakit..aku dah takmtahan sedap dan nikmat sangat pantartnya…aku tolak dan rendam .aku dah mula rasa ada kgerakanndan kemutan dari lubang dalam norr.sayang sedapnyaa lubang sayang sedaoo sempitnyaa.bang pelan2 dulu. ya sayangg.aku mula enjut pelan2.laju sikit.laju lagi.bangggg aduhh bangg sssakittt sssstttahhhhahhhh.sayang aku enjut lagi bila nor dah tenang…aku buka luaskan kangkangnya lagi.sorong tarik enjut2 pelan laju palan laju ahhhhhhhssssstttttbbbaanngggggg sssakitttssseeddaaapppp bangg sssedddapppp ahn ahn ah uahnuah twetiba badan nor kejang diopeluknya kau kuat2 diciumnya aku semau2nya.nor klimax kali ke dua…aku terus tekan dan benam kedasr pantnt norr.kuat kemutanya pantat nor.ahhh sayangg sedapp sayangg.norr puassn takkk.sakit lagii takkk..bangg banggg nor puas bangg.sedapnya abang punyaa.keras besar panjang..cuma masih sakit dan ngilu lgi bang…tak pe sayangg kejap lagi hilang sakit lahh…nor sayang abanggg.abang hebat lah.untung kakak dapat abang,nor dsh tak sebut puan lagi.dah sebut kakak.bangg abang hanya untuk kakak dan nor aje ya…abang nor sedia puaskan abang…janji abang puas nor sakit tak pe bangg.nor terus belai rambut aku dan cium dan kucup aku.kmedian terasa dia kemutkan pantatnya…sayangggss bangg sedapp takk.sedap sayangg lagiii.abang masih tek reti nakmpuaskannabang. abang ajarmnor ya. yaa sayangg.aku terus bersemangat kuat.terus ku tarikk ahhhhh bangggg pelannn2 yaaaa ssssakkkittt lagiii.sayang dah beresedia kann.dah bang.„.lakukanlah banggg norr rela bang norr mau abang puas sepuas2nya denganb norrrr.aku pun enjut lagi mula2 pelan2 laju laju ahhhhhhhbanggggg sssstttt sssskkkitttt ahhhbangggg sssseddddaaappppppbang bangggggg sedappp bangg banggg sedappp bangg lagii bangg lagi bnag.jangan berhenti bengbbangg terus bagnggahn ah ah ahhhhh.sayangg banggg sedap tak kk sedap sayangg.kemut kuat2 lagi sayang au au au aku merasa satu kenikmatan yang amat luarbiasa.memang sedappp.bangggg banggg sayanggg …ah ahhh ahh awww awwwww. aku teeruskan.kedua kaki nor dah tegak melepasi kepala aku. aku jengah pantat nor berlendirr dann bercamopur merah darah daro norr.awawawaw bangg sedappd sedapppsssssdappnya kuat2kuat2 bang lagi2 lagiiiiii ssssttttt.banggg norrrr dsah nsk kuar agiii.nor nak kuar sma dengan abanggg.aku enjut selaju2nya aku hentak sedalmnya2 nor terus kemu2 sedut2 ahhahhhahh sedapppnya norr sayanggg jommsayangg abangg pun dah rasa bangg lagii bnag jomm ahhhh bangggg ahhhahhhahh asayanggg bangggsayangg bangggg kami samu2 sampai kami terdampar kelemasan kami berpelukann..kepunck kepuasan yang amat luarbiasa.banggg dah lewat sangatt nor belum kemas.nanti kakak balik belum siap. kami mandi bersama.bang pedih dan ngilu lagiii.habis cadar katil nor penuh dengan darah.bangg darahh. abang ambil dara mahkota norrr.sayangg i love u.masa mandi batangn aku naik lagi.aku mintak nor tonggeng dan buatnstail doddie..ahh ahhh ssedapppp sedapppnya bangg.aku aynu lagi dari belakangg.pehh memangg sedap dan nikmat main dengan norrr….dalam 20 menit kami gem sama2.untuk kali keduanya aku semburkan air lelakim aku kat lubang pantat nor. ini lah pengalaman benar aku denga pembantu rumah aku.dan kami selalu melakukanya bila ada peluang.kami sama2 jaga line.dan taka ada semua yang tahu.

Amin

Nor pembantu rumah. Pembantu rumah baru ku memang muda lagi sekitar umur 24 tahun.Isteri ku yang cari.cantik sederhana.body cute.tinggi cukup.mcm isteri aku.buah dada yang menarik.punggungn yang mengancam. sedap mata memandang. pada mulanya mcm biasa.tak ada apa2 berlaku.hampir 3 bulan ianya bermula cara tak sengaja.rumah memang bersih sejak nor jadi pembantu.isteri aku nampak puas hati.dah mula pecaya sungguh.aku pun tak terlintas nak buat apa2.maklum anak2 semua ada kira dah besar juga lah. Isteri aku ni memang cukup jaga badan.selalu pergi urut.palinhg tak pun dalam dua mingu sekali urut.kat selayang tempat dia urut.biasanya jika pergi dia akan ajak nor sama.buat teman. aku ni jenis selalu balik lambat,.keluar pagi balik pagi. sejak seminggu dua ni aku dah mula terperasan yang nor selalu renongn aku bila aku tga tngok tv. kebetulan aku memang ada no pon dia.waktu tu jam 10.35 mlm.anak2 dah masuk bilik.tinggal aku isteri dan nor.mata aku terserempak kat dia yang aku dah perasaan yang dia tga tenong aku.dia tgamam.terus masuk bilik. bangg ngantuk la..syg masuk tidur dulu ya..ya la..aku jawab..abang nak kasi abis cerita ni.kebetulan malam tu aku cepat balik.sorang2aku ngadap tv.otak aku tebayang wajah nor.eh..lawa juga ya..baru aku perasaan..aku oun mula buat semakan.dengan baju tidor yang dia pakai buat aku terangsang.ah.. aku cuba usik dia dngan sms…aku pun sms..nor..u ok.ke.nape tengok saya mcm tu.aku send.,aku tngu..tak jwb..mgkin tidor gaknya..lpas 15 mnt dia jwb…nor ok.saja nak tengok.tak boleh ya.. aku balass. boleh tapi cara nor pandang tu mcm ada apaa2 aje…dan mlm tu kami bebalas sms…antara yang menaikan nafsu aku bila dia suka dgn aku.melalui sms nya…nor minta maaf tak niat nak ganggu.jwbnya melalui sms juga…mlm tu dlm bilik aku main dengan isteri aku…benar2 terangsang ..aku membayangkan main dengan nor.suara isteri akuumemang kuat aku enjut betul2..saja memang aku buat dgn harapan nor denga ..kebetulan bilik nor sebelah bilik aku. hampir satu jam aku main dgn isteriaku.mcm2 posisi aku gunakan.banggg sedappnyaaa.bestnyaaa..kuat lagi bangg hentakk kuat bangg.aaaassssttttsssuuttt..isteri aku kesedapann…puasnyaaa banggg mlm nii.selalu abang tak bagi yang mcmm niii..banggg sssssdddapppnyya.aku terus membayangg muka norrr…syang sedappp..ya banggg.batangg abang keerasnyaaa jangan beri kat orang lainn yaaa.yaa sayanggg aku jawab aje..ahahah ahhh uhhh sssttt.bangg sayangdah nak keluarr …ssssddaaaappppppnyya bangg.besttnyaaa.lagi banggjajgann berhentiiihentak lagii bangg lagii banggg….aku teruss enjutt lagii bunyi air pantan isteri aku makin kuatt.aku pompa konek aku yang dah macam besi keluar masukk.akhirnyaadengan enjuta keluar masuk yang kuat dan enjutan yang semakinmlaju mkami sama sama klimax.sssyanggg auu sedappppnya bangggg banggg banggggggggg ahhhhhhhh. lepas solat subuh isteri aku nak lagii.bangg naak lagii.tapi pelannpelan.nor dah bangun..memang lepas solat subuh nor tak tido lagi…jomm aku pun terus gomollisteri aku.aku bagi maxima kali ni..bedcit2 katil aku,isteri aku dah macam2 suara keluar dari kmulut dia„dia dah tak pedulii dengan nor yang sedang kat dapurr.stengah jam kami sama sama klimax.aku terus tertidor…bangg sedapnya abang punya mlkm tadi dan pagi ni..Sayang nak pegi urut lah pagi ni…abang rehat lah.sayang pegi dengan anak2.isteri aku tau aku dah tak larat..ok lah.hati2 ya.pukul berapa nak pgi.jamm 9 nanti..jam 11 baru siap.nak minta urut seluruh badan lah….ha ya lah.abng pun jam 11 nak kuar nanti.aku pun terus tidur. aku tesadar yang isteri aku dah nak pegi.aku pura2tidur.dia cium mulut aku..bang sayang pegi dulu dengan anak2 ya. nor kemas rumah ya.saya nak urut.ya lah jwb nor. aku dngar isteri aku pesan pada nor. agak dah 20 menit aku teringat nor.yeyiba batang aku kerass.wahh kacau nii.aku bangun kebilik air basuh muka dan gosok gigi. lpas tu aku tlpon isteriku.dia kata dah nak sampai selayang.jalan jem..mungkin lambat ckit balik nak belikan anak keperluan sekolahh..ok lah..aku jawab. aku keluar bilik.aku tengok nor kat dapurr.masih dengan baju tidornyaa,bedebar debarn jantung aku tetiba .aku kepintu depan nak pastikan pintu dah di kuncii.dari pintu aku nampak belakang norr.punggungnya buat aku takmtahann.konek ekuu mengeras gila,.tak pernah aku rsa sekeras ni..aku dan naik nafsu. aku datanagi nor dari belakangg.terus aku pelok dia dari belakangg.aku pelok dia kemas2..dan aku ciumm leher dia..terus dia cuci tangan dia.dan aku terus ciumm leher diaa.telingaa diaa.palan2 aku pusingkan badan dia aku terus pelukkda terus aku cium pipi dia.dia tak melawann nafas nya mula kuat .aku pegang muka nor denga kedua tangan aku.aku tatap matanya..nampak matanya klayu dan bibirnya terbuka sedikit„norr…emmm aku renong dan aku cium lembut dahi.aku sedu dngan nafas akuudalamm2.aku cium bibirnyaaa dan aku kucup opelan2.nor mula ada reaksii.dia mula memeluk aku perlahan sambil bibirnya mula ada reaksiiskuy sedut lidah nnya.nor juga mula sedut lidah aku….norrrr…emmmm…maaf norrr,saya tak tahan tengok tubuh nor yang seksi dan mengiurkan ni…emmmm ccuma itu ang terdengar …habis seluruh muka nor aku ciummm.langsung aku cium leher nya yang bersih dan putihh.halusnya dan wangnya badan nor..dari leher terus aku cium kebawah lagi .kelurah buahbdadanyaa.ku cium kiri kanan teteknya….tegang nyaadan pejallbetull.norr.yaaa…antara dengar dan tak dengarrr suara nor.dengan bersandarkan kicen kabinet aku terus tekan badan aku kat nor.batang aku memang dah cuku keras sangat.masukk bilik jomm.nor mengangguk aje.aku pimpin dia kebilik dia.sampai dalam bilik aku buka butang bah=ju tidor dia..uhh terkejut aku ..indahnya buah dada mina indon ni.pitih pejal montok putih geram aku,terus aku sembamkan muka aku kat lurahnteteknya..ahhhhh nor mendengus..aku terus buka kancing baju dalam nor.puting nya kemerahahnnor…cantiknya badan norrr.untunhgnya sapa jadi suami nor ni…kemudian aku cangkunggsambil aku cium dari teteknya sampailah kepusat..akun terus nak buka seluar dia..jangann. nor takut la.suaranya antar dengar tak dengar aje…nor nak takut apa…tkut la nor tak pernah dan tawk biasa…perutnya putih licin kulitnya halusss.aku terus cium pantatnya yang masih berseluarr.aku cuba lagii.dia masih tak mau..akun bagngun dan aku balun lagimtetek dia dan pelan2 aku baringkan dia.aku tindih dia…uhh sedapnya berpelukanndengan baring.kami bergomolan kejapm aku kat ats.jejap nor kat atas.,kain aku dah terluct dan aku dah bogell.aku tekan2 kat kelengkabng dia.aku kucup nor lagi.tangan kiri ramas dada dia dan tangan kanan raba kelenkanga dia.aaahhhhh angannnn jangann buka tuannn…norr takutt.aku dah tak pedulii.norr tak ada apa nak takut kann.kan kita aje yang tauu.nanti kalau puen tau masti lah norr…sapa nak bgtau.ini rahsia kita berdua…aku terus sondol dan cium leher diaa..ahhhhh nor dah mula tak keruann.tuann janjii tau jangan bgtau puann.nor tak ada sapa2 kat sini….janjiii saya janjii.nor pun janji jgn bgtau puann ya….okk.sssstttt.nape norrr aku tanya…nor takmjawab.badanya dah meliok lintuk kena serangan aku…..aku cuba tarik seluar dia.ahhh nor tak membantahh.akhirnya aku berjya juga.seluarnya dah aku campak..dia tutup pantannya dengan angannya…norr maluuu.norr tak pernahhh.terketar2 suara nya…ohhh cantiknya barang norrr.memang cantik tembam dan nampak bulu penuh nipis kemasss.aku terus ciummsemaaunya.ahhhhh..ahhhhh suara norr dah mula keluarrr.aku jilat dicelah kanan dulu.kemudian sebelah kiri pulakk.norrr saya buka yaaaa.sssstttahhhh.dia tak jawab aku pun pelan2 tarik seluar dlmnya yang nipis cuma bartali.berwarna pink.nor angkat pongongnya ckit untuk mudah seluarnya aku buka.kini terpampanglah lurah yang amat indah dpan mata aku..terpegun aku..lebih kurang isteri aku punyaa.aku rengangkan kaki nor pelan2.mula2 ditahannya…aku terus jilat pehanya yang gebu putih mulus.pehanya padat berisi..pelan2 nor mula membuka kelengkangnya…aku apa lagi aku cium semaunya. aku jilat dari parit atas sampai ke bawah.aku sedut2 kelentitnyaa. aku jilurkan lidah aku kat alur dia.aaahhhhh ahhhh ssssttttmuhhhhh.macam udang kena panas nor mengeliat2.tambah stim.konek aku makin keras sekeras2nya…bila aku sedutt sedutt kelentik nor terangkat2 bontot diaa..makinn cantik pemandangannya..tetiba suara nor makinnm kuat merintih kesedapann…ahhhh sssdappnyaa …ssssdddappnyaaaaa..rambuta aku ditarik2nya dan ditekan kat pantantyan dsn kakinya menyepit kepala sembil bontotnya terangkat2.akhirnya nor klimax….sssssddddaaapppnyaaa ahhh ahhh sssttttt.nor longlaiiterusss.aku terus merangkak ke badanya.aku peluk kemas dan nor paluk aku kuattsambil cium akuu semaunya..norrr emmmm nor mash kejamm mataa.aku cium dahinyaa.aku cium mata nya..aku cium keningnyaa aku kucupm bibirnyaaa…sayan sayangg norr lahh.nor sayangg saya takk.dira buka matanya layuuu.dia senyummda cium dan pelokk akuu.ya ke sayang nor ni..nor kan cuma pembanrtu rumah…mendengar jawabanya aku terus peluk2nor.ksami bergomol semula.kami saling berciuman disemua tempatt…norr takutt lahh.nanti nor dikecewakannn…aku mula naik keatas badan norr.aku tindih diaa…tangan kanan aku meraba pantat normyang dah mula basah lagi ahhh…aku korek lagii dan aku pegang konek aku yang akat dah keras ke bibir pantat dia.aku buka kelengkang norrr. aku main2kan kan kepala konek aku kat kelentit diaa.sssstttttt ahhhh.jangan masukkan …..ahh ahh ssstt.akum terus gosok2batang kau dari biji kelentit sampai lah kelalur bawahnyaa…air lendir nor dah muoa banyakkk…norr aku bisik kat telinga norrr…yaaaa.saya masukkann yaaa..jgnnnlahhh nantii hilang dara noorr..norrrr memang tak pernah main ke selama ini..takk pernahh.makin ghairah aku dngar diam tak pernah main.maknya aku lah lalaki bertuah nyang ambil daranya…aku mtekan sikit konekmaku…ohhh memang sempit…tapi nikmatnya..baru ujung kepala aje dah sedap.ppanas pantat nor.nor keraskan kakinya.pelan2 kau tolak lagi masuk sikit lagii..uhhh ahhhh.napa norrr norr rasa apa..nor takuttt…saya janji akan jaga norr.norrr saya sayang norrr.cantiknya badan norrr.aku kucup lagiinorr krmudian aku tekan lagi nor pelukm aku kuat2..kakinya direnggangkan sikit lagi.memang sempit betul.aku takan lagi …aduhhh sakkkiiiitttt. sakittt norr sakittt.nor tak mauu.akunterus cium telinganay sambil aku bisik kata sayangg dan akan jaga diaa.aku tarik batang aku dan aku masuk lagi.sorong tarik sorong tarik perlahan2ahhh.sssakittnyaa.norr saayang abangntakk.aku dahnmula rasa sayang dan bahasa kan diri aku sebagai abagngg…norr sayang abangg takkk.norr sayangg ab…ab..abangggg.tersekat2 dan malu2 dia nak sebut abang..sayang apngil abang yangg..emmm aku tekannkuat sikit dan masuk dalam sikit habis kepala konek da masuki kat pantat nor dan terbeerhenti.macam ada penghalang.dan aku tau inilah dara nor…oh norr abang makin sayang dengan norr.nor masih ada dara…norr sayangg,.ya banggg.nor punya abang punya kann..ya banggg.nor dah serahkan semua pada abang….uang ini jangann bang.setakat ni aje bangg.yang tu unttuk suami nor nanti..dlm bebisik2 tu aku terus sorong tarik konek aku…kalua begitu abang jadi suami nor ya..nor mau takk .abang tak malu ke ahhh ahhh bangggg sakitt banggg…mcmana dengan puann…sakittttbangg.ssssssttt uuuuhhh ahhhhhh.aku terus sorong setakat yang boleh dulu.aku dah tekad.dara dia mesti aku ambil….aku buka kangkang nor luas2 lagii.norr kejam mata.dan aku tengok da keluar air mataaa.nor nangiss.sayang menangiss nape sayanggg.nor takut bang.macamana masa depan nor.jika dara nor dah abang ambill.sayang abang janji kita kawinnlepas ini….aku tekan lagi kuta.ahh memang ketet dan kebal sungguh.aku belai norr.aku pelik nor aku jilat mukanya..aku tekann lagiiibanggggssssakittt.dah banggg sakitt.aku dah nekad.amnil aku belai aku kucup mulutnya.agak nor dan tenang aku tekanb lagi akun tarik lagi aku tekan lagi aku tekan kagi..norrrm dah nangiss kasihan oulak aku..tapi aku dah tak peduli.apa jadi pun biasr aku yang tebuk pantan daranya.sayangggbangggbanggg aduhh aduhh sakitt.sayanggg aku pun terus buat satum unjutan yangntakm ampunnlagi aku tekan semaunya grussss..grusss..grussss…abanggg sssssakittt ssskittt.nor terus peloj aku sekuatnya dan kedua kakinya jepit bontot akuu.dannblusssaku tekahn habis sampai ke dasarrrrterus masukmmampattbertemu pankag peha aku dengan pangkal peha nor..norr mengelepar auuuuu sssakitttt banggggdan menangisss.aku nterus opeluk nor erat.terus aku daim kanndiari dan cium pipi kanan norr,.terasa panas airmatanya…uhhh sedapnya lubang pantat norr.sempit padat menjerut lembut.sayngggaku belai2 nor.aku makin sayangg.bangggperlahan suara nor,ya sayangg…abang dahn ambil dara nor..abang jangan sis2kan nor ya…yaa sayanggaku lihat nor dah mula tenang.aku kemut2konek eku.terasa mengembang2 dalam pantant nor..aku cubagerak dan tarik.bangg.pelan2bangg.masih sakit…abang pelan2 ya..aku tarik pelan2 tarik sikit tolakmlagi tarik banyak sikit tolak lagi.ahhhh ahhhh mmmmmm bbbanggg ussss sssstttt.sayng.aku cuba laju kan cikt.banggsakit..aku dah takmtahan sedap dan nikmat sangat pantartnya…aku tolak dan rendam .aku dah mula rasa ada kgerakanndan kemutan dari lubang dalam norr.sayang sedapnyaa lubang sayang sedaoo sempitnyaa.bang pelan2 dulu. ya sayangg.aku mula enjut pelan2.laju sikit.laju lagi.bangggg aduhh bangg sssakittt sssstttahhhhahhhh.sayang aku enjut lagi bila nor dah tenang…aku buka luaskan kangkangnya lagi.sorong tarik enjut2 pelan laju palan laju ahhhhhhhssssstttttbbbaanngggggg sssakitttssseeddaaapppp bangg sssedddapppp ahn ahn ah uahnuah twetiba badan nor kejang diopeluknya kau kuat2 diciumnya aku semau2nya.nor klimax kali ke dua…aku terus tekan dan benam kedasr pantnt norr.kuat kemutanya pantat nor.ahhh sayangg sedapp sayangg.norr puassn takkk.sakit lagii takkk..bangg banggg nor puas bangg.sedapnya abang punyaa.keras besar panjang..cuma masih sakit dan ngilu lgi bang…tak pe sayangg kejap lagi hilang sakit lahh…nor sayang abanggg.abang hebat lah.untung kakak dapat abang,nor dsh tak sebut puan lagi.dah sebut kakak.bangg abang hanya untuk kakak dan nor aje ya…abang nor sedia puaskan abang…janji abang puas nor sakit tak pe bangg.nor terus belai rambut aku dan cium dan kucup aku.kmedian terasa dia kemutkan pantatnya…sayangggss bangg sedapp takk.sedap sayangg lagiii.abang masih tek reti nakmpuaskannabang. abang ajarmnor ya. yaa sayangg.aku terus bersemangat kuat.terus ku tarikk ahhhhh bangggg pelannn2 yaaaa ssssakkkittt lagiii.sayang dah beresedia kann.dah bang.„.lakukanlah banggg norr rela bang norr mau abang puas sepuas2nya denganb norrrr.aku pun enjut lagi mula2 pelan2 laju laju ahhhhhhhbanggggg sssstttt sssskkkitttt ahhhbangggg sssseddddaaappppppbang bangggggg sedappp bangg banggg sedappp bangg lagii bangg lagi bnag.jangan berhenti bengbbangg terus bagnggahn ah ah ahhhhh.sayangg banggg sedap tak kk sedap sayangg.kemut kuat2 lagi sayang au au au aku merasa satu kenikmatan yang amat luarbiasa.memang sedappp.bangggg banggg sayanggg …ah ahhh ahh awww awwwww. aku teeruskan.kedua kaki nor dah tegak melepasi kepala aku. aku jengah pantat nor berlendirr dann bercamopur merah darah daro norr.awawawaw bangg sedappd sedapppsssssdappnya kuat2kuat2 bang lagi2 lagiiiiii ssssttttt.banggg norrrr dsah nsk kuar agiii.nor nak kuar sma dengan abanggg.aku enjut selaju2nya aku hentak sedalmnya2 nor terus kemu2 sedut2 ahhahhhahh sedapppnya norr sayanggg jommsayangg abangg pun dah rasa bangg lagii bnag jomm ahhhh bangggg ahhhahhhahh asayanggg bangggsayangg bangggg kami samu2 sampai kami terdampar kelemasan kami berpelukann..kepunck kepuasan yang amat luarbiasa.banggg dah lewat sangatt nor belum kemas.nanti kakak balik belum siap. kami mandi bersama.bang pedih dan ngilu lagiii.habis cadar katil nor penuh dengan darah.bangg darahh. abang ambil dara mahkota norrr.sayangg i love u.masa mandi batangn aku naik lagi.aku mintak nor tonggeng dan buatnstail doddie..ahh ahhh ssedapppp sedapppnya bangg.aku aynu lagi dari belakangg.pehh memangg sedap dan nikmat main dengan norrr….dalam 20 menit kami gem sama2.untuk kali keduanya aku semburkan air lelakim aku kat lubang pantat nor. ini lah pengalaman benar aku denga pembantu rumah aku.dan kami selalu melakukanya bila ada peluang.kami sama2 jaga line.dan taka ada semua yang tahu.

Ali & Izan Haiii..salam pada semuer pembaca…aku nk ucapkan terima kasih kepada semuer kawan2 yg mnghantar email padaku abang_sayang96yah dan memberi komen2 yg amat membanggakan.. Kita semuer tau…pada yg berpengalaman je la…nafsu dan sex merupakan satu anugerah tuhan kpd manusia..kepandaian serta keserasian pasangan dlm perhubungan tersebut amat penting dalam mengapai suasana romantik serta kenikmatan. Perlu semuer tahu..hubungan badan itu memerlukan perasaan kasih serta kerja sama…tidak akan jadi jika sebelah pihak saja yg berkerja dan mendapat kepuasan… Bagi kaum lelaki jgn terlalu ego walhal kematangan dalam memberikan kepuasan yg bermakna memerlukan perasaan .. iaitu perasaan kasih sayang….Belaian, cumbuan, kata2 romantis yg membangkitkan keyakinan pasangan serta suasana, perlu ada dalam ‘perjuangan’ tersebut.. Sekali lagi saya menyeru pada kawn Hawa…sex bukan kotor..tapi jika kita amati dan halusi sehingga mendapat kenikmatan serta kepuasan yg miksima…maka individu itu akan bersetuju dgn apa yg saya kata ini…Cuba la dulu..baik lelaki atau pn wanita… Kita pandang diri kita..bila selesai perhubungan dua badan…jarang sangat pasangan tersebut dalam keadaan berpelukan dan ucapan terima kasih pada pasangan kita.. Tak kira la..lelaki r wanita…kekadang tu..tido pun membalikan punggung kat pasangan.. Ini la yg perlu kita perbaiki demi keharmonian dalam kehidupan hubungan badan.. OK la…apa pun…ucapan terimakasih kerana sudi bersama2 saya dalam ruangan ini…hubungi dan kita boleh berkenalan dan bertukar pandangan..Insyallah 

Ali & Izan

Haiii..salam pada semuer pembaca…aku nk ucapkan terima kasih kepada semuer kawan2 yg mnghantar email padaku abang_sayang96yah dan memberi komen2 yg amat membanggakan.. Kita semuer tau…pada yg berpengalaman je la…nafsu dan sex merupakan satu anugerah tuhan kpd manusia..kepandaian serta keserasian pasangan dlm perhubungan tersebut amat penting dalam mengapai suasana romantik serta kenikmatan. Perlu semuer tahu..hubungan badan itu memerlukan perasaan kasih serta kerja sama…tidak akan jadi jika sebelah pihak saja yg berkerja dan mendapat kepuasan… Bagi kaum lelaki jgn terlalu ego walhal kematangan dalam memberikan kepuasan yg bermakna memerlukan perasaan .. iaitu perasaan kasih sayang….Belaian, cumbuan, kata2 romantis yg membangkitkan keyakinan pasangan serta suasana, perlu ada dalam ‘perjuangan’ tersebut.. Sekali lagi saya menyeru pada kawn Hawa…sex bukan kotor..tapi jika kita amati dan halusi sehingga mendapat kenikmatan serta kepuasan yg miksima…maka individu itu akan bersetuju dgn apa yg saya kata ini…Cuba la dulu..baik lelaki atau pn wanita… Kita pandang diri kita..bila selesai perhubungan dua badan…jarang sangat pasangan tersebut dalam keadaan berpelukan dan ucapan terima kasih pada pasangan kita.. Tak kira la..lelaki r wanita…kekadang tu..tido pun membalikan punggung kat pasangan.. Ini la yg perlu kita perbaiki demi keharmonian dalam kehidupan hubungan badan.. OK la…apa pun…ucapan terimakasih kerana sudi bersama2 saya dalam ruangan ini…hubungi dan kita boleh berkenalan dan bertukar pandangan..Insyallah 

Adrie Kak Zah ibu beranak 6 Kisah nie terjadi 10 tahun lampau.. aku nie keje kilang sebagai technician masa tu. Ada sorang kakak nie umur dia dalam lingkungan 30-an. Berkulit hitam manis dan ibu kepada 6 orang anak. Body dia memang mengancam walau dah beranak 6. Yang aku peratikan dia nie mmg jaga body punya line laa pasal aku penah ternampak dia order jamu dari rakan sekilang. dipendekkan cerita…. Aku tak ingat camana aku boleh terjerumus membuat hubungan sulit dgn kak Zah. Tapi yang aku ingat bibit2 kemesraan kami bermula bila kami sering balik lewat dari kerja lantaran tuntutan kilang kami. Kadangkala sampai kol 2-4pagi baru pulang ke rumah. 1 hari kami bekerja lebih masa hingga jam 12.30malam. Masa time nak pulang tu aku sajer2 tanya kak Zah samaada dia balik ke rumah atau tumpang rumah member sebab rumah dia jauh nun di kahang batu 28. Dia jawab “Akak tak tau lagi.. belum call kawan kata nak tumpang” “nape?? nak umpangkan ke??” jawab kak Zah lagi… Aku agak terkejut keranan menyangka kak Zah hanya bergurau lantas aku pun berseloroh “Eh.. jom lah.. kebetulan abang saya outstation”. Dan yang tak aku sangka2.. dia bersetuju pulak. “mmm.. boleh jugak…” jwb kak Zah.. Apalagi.. dengan membonceng motor honda kapcai ku, kak zah selamat sampai ke rumah sewa aku. bermula lah segalanya……. Sampai bilik aku,kak Zah mintak aku pinjakan tuala sbb katanya badan dia melekit sbb seharian berkerja…. Sambil aku nak ambik tuala kat almari, dari ekor mata aku lihat kak zah mula membuka tudungnya.. Terserlahlah kemanisannya dengan rambut ikal.. aku mcm tergamam sbb 1st time nampak dia tak bertudung. Kak Zah yang perasan aku pandang2 dia tersenyum… kemudian dengan selamba dia mula buka uniform keje dan mengambil tuala dari aku lantas bertanya arah bilik air di ruma sewa ku itu… Selesai kak Zah mandi.. dia cuma melilitkan tuala pada tubuhnya yang mantap itu… sambil menjeling dia ajak aku berborak dalam bilik…. Hm.. tetek dia agak besar… punggung mmg sedap…

Adrie

Kak Zah ibu beranak 6 Kisah nie terjadi 10 tahun lampau.. aku nie keje kilang sebagai technician masa tu. Ada sorang kakak nie umur dia dalam lingkungan 30-an. Berkulit hitam manis dan ibu kepada 6 orang anak. Body dia memang mengancam walau dah beranak 6. Yang aku peratikan dia nie mmg jaga body punya line laa pasal aku penah ternampak dia order jamu dari rakan sekilang. dipendekkan cerita…. Aku tak ingat camana aku boleh terjerumus membuat hubungan sulit dgn kak Zah. Tapi yang aku ingat bibit2 kemesraan kami bermula bila kami sering balik lewat dari kerja lantaran tuntutan kilang kami. Kadangkala sampai kol 2-4pagi baru pulang ke rumah. 1 hari kami bekerja lebih masa hingga jam 12.30malam. Masa time nak pulang tu aku sajer2 tanya kak Zah samaada dia balik ke rumah atau tumpang rumah member sebab rumah dia jauh nun di kahang batu 28. Dia jawab “Akak tak tau lagi.. belum call kawan kata nak tumpang” “nape?? nak umpangkan ke??” jawab kak Zah lagi… Aku agak terkejut keranan menyangka kak Zah hanya bergurau lantas aku pun berseloroh “Eh.. jom lah.. kebetulan abang saya outstation”. Dan yang tak aku sangka2.. dia bersetuju pulak. “mmm.. boleh jugak…” jwb kak Zah.. Apalagi.. dengan membonceng motor honda kapcai ku, kak zah selamat sampai ke rumah sewa aku. bermula lah segalanya……. Sampai bilik aku,kak Zah mintak aku pinjakan tuala sbb katanya badan dia melekit sbb seharian berkerja…. Sambil aku nak ambik tuala kat almari, dari ekor mata aku lihat kak zah mula membuka tudungnya.. Terserlahlah kemanisannya dengan rambut ikal.. aku mcm tergamam sbb 1st time nampak dia tak bertudung. Kak Zah yang perasan aku pandang2 dia tersenyum… kemudian dengan selamba dia mula buka uniform keje dan mengambil tuala dari aku lantas bertanya arah bilik air di ruma sewa ku itu… Selesai kak Zah mandi.. dia cuma melilitkan tuala pada tubuhnya yang mantap itu… sambil menjeling dia ajak aku berborak dalam bilik…. Hm.. tetek dia agak besar… punggung mmg sedap…